Kompas.com - 18/10/2018, 19:03 WIB
|

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Sejumlah pejabat intelijen AS semakin yakin Pangeran Mohammed bin Salman (MBS) terlibat dalam hilangya, atau kemungkinan pembunuhan, jurnalis Jamal Khashoggi.

Badan-badan intelijen AS sejauh ini belum berhasil mendapatkan bukti kuat keterlibatan sang putra mahkota Arab Saudi itu.

Badan-badan intelijen ini juga belum mampu menyimpulkan apakah Pangeran MBS memang memerintahkan pembunuhan Khashoggi atau sebenarnya dia menginginkan jurnalis itu ditangkap dan dipulangkan ke Saudi.

Baca juga: Tulisan Terakhir Jurnalis Saudi Jamal Khashoggi yang Hilang di Turki

Namun, menurut harian The New York Times, badan-badan intelijen mulai mendapatkan bukti-bukti tidak langsung terkait keterlibatan sang pangeran.

Salah satu bukti itu adalah kehadiran anggota pengamanan sang pangeran di kantor konsulat Saudi di Istanbul dan hasil dari pencegatan pembicaraan sejumlah pejabat Saudi terkait kemungkinan rencana penangkapan Khashoggi.

Sejumlah pejabat intelijen menambakan, kendali penuh sang pangerah terhadap aparat keamanannya membuat kecil kemungkinan operasi itu digelar tanpa sepengetahuan MBS.

Badan-badan intelijen AS saat ini tengah mempersiapkan asesmen terkait keterlibatan Pangeran MBS untuk disampaikan kepada Presiden AS Donald Trump.

Penilaian tersebut disampaikan sejumlah pejabat pada Rabu (17/10/2018), di saat Menlu Mike Pompeo gagal mendapatkan solusi diplomatik terkait krisis ini usai kunjungannya ke Riyadh.

Sejumlah pejabat pemerintah AS mengatakan, badan-badan intelijen mencoba tidak membatasi opsi kebijakan Gedung Putih dan hanya memberikan fakta-fakta terkait kasus ini.

Baca juga: Di Tengah Raibnya Jurnalis, Saudi Kirim Uang Rp 1,5 Triliun ke AS

Artinya, laporan intelijen hanya satu hal yang harus dipertimbangkan Presiden Trump untuk menerapkan kebijakan terkait keamanan nasional.

Trump juga bisa saja mengabaikan penilaian intelijen ini saat memutuskan langkah yang diyakininya sebagai yang terbaik bagi kepentingan AS. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.