AS Pertimbangkan Larang Penjualan Rokok Elektrik Beraroma

Kompas.com - 12/09/2018, 23:30 WIB
Ilustrasi rokok elektrik.NEWATLAS Ilustrasi rokok elektrik.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Pemerintah AS tengah mempertimbangkan untuk melarang penjualan rokok elektrik beraroma karena melihat adanya risiko meningkatnya penggunaan rokok elektrik di kalangan pemuda.

Badan Obat dan Makanan AS (FDA) telah mengirimkan lebih dari 1.100 surat peringatan dan menjatuhkan hingga 131 denda kepada penjual rokok elektrik yang menjual produknya kepada anak-anak di bawah umur, baik melalui penjualan langsung maupun online.

"Tindakan keras itu menandai upaya penegakan terkoordinasi terbesar yang pernah dilakukan dalam sejarah FDA," kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Studi Temukan Kandungan Berbahaya di Uap Rokok Elektrik


"Kami melihat tanda-tanda yang jelas dari pengguna rokok elektrik muda telah bertambah hingga mencapai proporsi epidemi dan kami harus menyesuaikan aspek-aspek tertentu untuk membendung bahaya yang jelas sekarang ini," kata Komisaris FDA Scott Gottlieb, dilansir AFP.

"Fokus utama kami terutama pada rokok elektrik beraroma dan kami serius mempertimbangkan perubahan kebijakan yang akan mengarah pada penghapusan segera produk-produk beraroma itu dari pasar," tambahnya.

Gottlieb turut mengutip data yang belum dipublikasikan, yang dikatakannya telah menunjukkan bukti bahwa pengguna rokok elektrik di kalangan pemuda telah meningkat tajam.

Data-data tersebut diharapkan akan dapat dipublikasikan dalam beberapa bulan mendatang, meski FDA menolak untuk merilis angka secara terbuka.

Menurut Washington Post, data awal dari Survei Tembakau Pemuda Nasional menunjukkan peningkatan hingga 75 persen dalam penggunaan rokok elektrik di kalangan siswa sekolah menengah pada tahun 2018 dibandingkan tahun sebelumnya.

"Saya menggunakan kata epidemi secara berhati-hati. Namun rokok elektrik telah menjadi tren hampir di semua tempat dan menjadi berbahaya bagi kalangan remaja," tambah Gottlieb.

Baca juga: Mengisap Rokok Elektrik Lebih Berbahaya dari yang Kita Pikirkan

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

Internasional
2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

Internasional
Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Internasional
Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Internasional
Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Internasional
Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Internasional
Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Internasional
Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Internasional
Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Internasional
India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

Internasional
Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Internasional
Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Internasional
China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

Internasional
Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Internasional
Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan 'Negara Asing'

Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan "Negara Asing"

Internasional
Close Ads X