Kompas.com - 08/09/2018, 10:22 WIB

KOMPAS.com - Salah satu orang terkaya di China ditangkap di Amerika Serikat (AS) karena dituduh melakukan kejahatan seksual.

Kemudian salah satu staf Gedung Putih misterius menulis sebuah opini yang menyatakan adanya rencana untuk menyingkirkan Presiden Donald Trump.

Dua artikel itu merupakan bagian dari kabar dunia sepanjang Minggu (2/9/2018) hingga Sabtu (8/9/2018) untuk menemani akhir pekan Anda.

1. PM Malaysia Sebut Warganya Tak Bisa Bersaing dengan China

Perdana Menteri Mahathir Mohammad dalam sebuah pernyataan menyebut warga Malaysia kemungkinan bakal tak mampu bersaing dengan penduduk asal China jika mereka masuk secara massal ke Malaysia.

Mahathir menyebut orang-orang China yang datang ke Malaysia adalah pengusaha dan bukan buruh sehingga akan sulit bagi penduduk setempat untuk bersaing dengan mereka.

Apa maksud pernyataan PM Mahathir itu? Kabar selengkapnya silakan Anda baca di sini.

2. Salah Satu Orang Terkaya di China Ditangkap di AS

Liu ditangkap karena diduga terlibat kejahatan seksual, sesaat sebelum tengah malam pada Jumat (31/8/2018), tetapi dilepaskan sehari kemudian.

Manajemen JD.com mengatakan, tuduhan yang ditujukan kepada Liu, yang juga dikenal sebagai Richard Liu, keliru.

Meski demikian, kepolisian menyatakan, kendati Liu sudah dibebaskan, penyelidikan kasus ini masih terbuka.

Berita selengkapnya klik tautan di sini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.