ISIS Klaim Serangan di Chechnya Dilakukan Bocah Berusia 11 Tahun

Kompas.com - 23/08/2018, 12:30 WIB
Foto yang dirilis Komite Investigasi Rusia ini memperlihatkan kepolisian Chechnya tengah berada di lokasi serangan di Grozny, Senin (20/8/2018). Investigative Committee of RussiaFoto yang dirilis Komite Investigasi Rusia ini memperlihatkan kepolisian Chechnya tengah berada di lokasi serangan di Grozny, Senin (20/8/2018).
|

MOSKWA, KOMPAS.com - Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS) merilis sebuah video yang isinya mengklaim pelaku serangan bunuh diri dan pisau di sebuah markas polisi di Chechnya adalah seorang bocah 11 tahun.

Salah satu video yang dirilis sayap media ISIS Amaq memperlihatkan empat orang anak laki-laki yang diklaim sebagai pelaku serangan.

Tiga anak laki-laki dalam video itu menghunus sebilah pisau besar dan yang paling kecil membawa sebuah pisau dengan bendera ISIS.

Baca juga: Eksekusi Massal di Wilayah Muslim Chechnya, Puluhan Orang Dibunuh


Dalam video tersebut keempat anak itu dengan menggunakan bahasa Rusia menyatakan sumpah setia kepada pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi.

sejauh ini keaslian video dan identitas para bocah di dalamnya belum dapat diverifikasi.

Namun, usia anak-anak di dalam video itu tampaknya sesuai dengan pernyataan aparat setempat yang mengatakan pelaku serangan adalah anak-anak dengan usia paling muda 11 tahun.

Serangan pisau dan bom bunuh diri ini terjadi secara terpisah pada Senin (20/8/2018) di sebuah kantor polisi di kota Shali, Chechnya.

Dua petugas terluka, tetapi empat penyerang tewas ditembak polisi dan penyerang kelima kini dirawat di rumah sakit.

Pelaku serangan ini sebenarnya bisa meledakkan bom yang dibawanya tetapi nyawa bocah itu bisa diselamatkan.

Baca juga: ISIS Klaim Bertanggung Jawab atas Serangan di Chechnya

Serangan pertama terjadi di kota Shali kemudian di desa Mesker-Yurt di sebelah utara Shali, dan dipinggiran ibu kota Grozny.

Republik Chechnya yang mayoritas penduduknya beragama Islam terus menerus didera kekerasan sejak dua perang brutal ketiga negeri itu berusaha melepaskan diri dari Rusia pada 1991.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP,Mirror
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Pesawat Militer Chile Menghilang, Tim Penyelamat Temukan Mayat

Kasus Pesawat Militer Chile Menghilang, Tim Penyelamat Temukan Mayat

Internasional
Korban Tewas Gunung Meletus di Selandia Baru Bertambah Jadi 8 Orang

Korban Tewas Gunung Meletus di Selandia Baru Bertambah Jadi 8 Orang

Internasional
Sidang Pemakzulan Trump Bakal Jadi Prioritas Senat AS pada Januari 2020

Sidang Pemakzulan Trump Bakal Jadi Prioritas Senat AS pada Januari 2020

Internasional
Korea Utara Mengancam Bakal Beri 'Hadiah Natal', Ini Peringatan AS

Korea Utara Mengancam Bakal Beri "Hadiah Natal", Ini Peringatan AS

Internasional
Aktivis Perubahan Iklim Greta Thunberg Masuk 'Person of the Year' Versi TIME

Aktivis Perubahan Iklim Greta Thunberg Masuk "Person of the Year" Versi TIME

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Baku Tembak 'Panas' di New Jersey | 2 Pasal Pemakzulan Trump Dirilis

[POPULER INTERNASIONAL] Baku Tembak "Panas" di New Jersey | 2 Pasal Pemakzulan Trump Dirilis

Internasional
Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Internasional
Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Internasional
Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Internasional
Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Internasional
Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Internasional
Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Internasional
Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Internasional
Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X