AS Keluar dari Perjanjian Nuklir Iran, Boeing Berpotensi Kehilangan Rp 281 Triliun

Kompas.com - 09/05/2018, 10:10 WIB
. AFP PHOTO.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Keputusan Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Selasa (8/5/2018) untuk menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran akan mengancam potensi pemasukan dari perusahaan multinasional Boeing.

Perusahan pesawat terbesar di dunia ini telah memiliki kesepakatan penjualan armada total senilai 20 miliar dollar AS atau Rp 281,8 triliun kepada maskapai Iran.

Dilaporkan CNBC, pada kuartal pertama tahun ini, Boeing memperoleh order lebih dari 5.800 pesawat, termasuk lebih dari 4.600 pesanan untuk Boeing 737.


Baca juga : Trump: AS Keluar dari Perjanjian Nuklir Iran

Boeing memang belum mencatatkan proyek dari maskapai Iran pada buku pesanannya. Namun, pesaing Boeing, Airbus, telah memasukkan order dari maskapai Iran ke dalam daftarnya.

"Terkait pengumuman hari ini, kami akan berkonsultasi dengan pemerintah AS untuk langkah selanjutnya," tulis pernyataan manajemen Boeing.

Diwartakan CNN Money, Boeing telah menyepakati penjualan 80 unit pesawat kepada Iran Air dan tambahan 30 unit pesawat untuk Iran Aseman Airlines.

Sebelumnya, Boeing pernah menyatakan kesepakatan terbesarnya dengan maskapai Iran pada Desember 2016. Saat itu, Iran Air memesan 80 pesawat jet, termasuk 50 unit Boeing 737 MAX 8.

Kemudian pada April 2017, Iran Aseman Airlines menandatangani perjanjian pembelian 30 unit pesawat Boeing 737 Max dan akan ditambahkan lagi sebanyak 30 unit.

Ketika mengumumkan kesepakatan dengan Iran Air, Boeing menyebutkan pemesanan pesawat itu mampu menciptakan 100.000 lapangan pekerjaan di AS.

Baca juga : Iran Bakal Bertahan di Kesepakatan Nuklir 2015 jika...

Pada bulan yang sama, Airbus menyatakan, menjual 100 unit pesawatnya kepada Iran Air.

Kendati negara Eropa tidak mengenakan sanksi kepada Iran, penjualan Airbus ke Iran bisa dihambat oleh sanksi AS, sejak Airbus menggunakan sebagian bahan baku dari AS.

"Kami secara hati-hati menganalisis pengumuman tersebut," ujar Airbus dalam pernyataan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Internasional
Erdogan Ancam Bakal 'Hancurkan Kepala' Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Erdogan Ancam Bakal "Hancurkan Kepala" Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Internasional
ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

Internasional
Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Internasional
Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Internasional
Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Internasional
Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Internasional
Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X