Menolak Dinikahkan, Remaja di AS Disiksa Orangtuanya

Kompas.com - 26/03/2018, 22:00 WIB
Maarib Al Hishmawi, remaja 16 tahun yang disiksa oleh orangtuanya setelah dia menolak rencana mereka menikahkannya dengan orang asing.Bexar County Sheriffs Office Maarib Al Hishmawi, remaja 16 tahun yang disiksa oleh orangtuanya setelah dia menolak rencana mereka menikahkannya dengan orang asing.

SAN ANTONIO, KOMPAS.com - Sepasang suami istri yang tinggal di San Antonio, Amerika Serikat (AS) ditangkap setelah melakukan penyiksaan terhadap anaknya.

Diwartakan New York Post dan The independent Minggu (25/3/2018) melansir, mereka menyiksa putri mereka setelah dia menolak rencana pernikahan yang sudah disiapkan.

Maarib Al Hishmawi dilaporkan hilang sejak 30 Januari lalu. Terakhir kali dia terlihat meninggalkan sekolahnya, SMA Taft di Bexar County.

Dia baru ditemukan pada pertengahan Maret di sebuah organisasi yang peduli dengannya. Saat ini, dia dalam perlindungan dengan kelima saudaranya yang berusia antara 5-15 tahun.

Baca juga : Dituduh Berzina, Perempuan Ini Disiksa dan Dilecehkan Puluhan Pria

Jumat (23/3/2018), otoritas Bexar County menangkap orangtua Hishmawi, Abdulah Fahmi Al Hishmawi (34) dan Hamdiyah Saha Al Hishmawi (33).

Keduanya berusaha menikahkan paksa Hishmawi dengan seorang pria, dan bakal menerima 20.000 dolar AS, sekitar Rp 274,4 juta sebagai kompensasinya.

Kepada polisi, pasangan itu berkata kalau mereka menyiksa remaja 16 tahun itu mulai dari memukulinya dengan sapu, hingga menyiramkannya dengan minyak panas.

"Nona muda ini, dalam beberapa kesempatan, sering disiksa orangtuanya setelah dia menolak permintaan mereka untuk menikahkannya," kata Sheriff Bexar County Javier Salazar.

Salazar menjelaskan, jajarannya bersama dengan Dinas Penyelidikan Federal (FBI) menggelar investigasi sejak akhir Februari.

Selain penyiksaan terhadap Hishmawi, Salazar berkata kalau mereka juga mengembangkan investigasi terhadap dugaan kalau pasangan itu juga menyiksa lima anak mereka yang lain.

Lebih lanjut, Salazar juga mengatakan, pria yang berniat menikahi Hishmawi juga bakal diperiksa, dan dikenai tuntutan.

"Kami sudah mengantongi identitasnya. FBI juga sudah berbicara dengannya. Dalam hemat saya, dia bakal dikenai tuduhan juga," beber Salazar.

Baca juga : Kerap Disiksa, Remaja Perempuan di China Tikam Ayahnya



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya


Close Ads X