Kuwait Kecam Larangan Pengiriman Tenaga Kerja oleh Filipina

Kompas.com - 13/02/2018, 23:01 WIB
Menteri Luar Negeri Sheikh Sabah Khaled Al-Sabah AFP/GIUSEPPE CACACEMenteri Luar Negeri Sheikh Sabah Khaled Al-Sabah

KUWAIT CITY, KOMPAS.com - Pemerintah Filipina telah memberlakukan larangan pengiriman tenaga kerjanya ke Kuwait pada Senin (12/2/2018), menyusul banyak kasus yang menyebabkan warga negaranya meninggal dunia.

Larangan tersebut memicu kecaman dari pemerintah Kuwait. Dilansir AFP, melalui Menteri Luar Negeri Sheikh Sabah Khaled al-Sabah menyebut larangan itu semakin ditingkatkan oleh Manila.

Manila telah mengumumkan larangan total kepada tenaga kerja yang ingin berangkat ke Kuwait, termasuk mereka yang telah mendapatkan izin kerja namun belum diberangkatkan.

"Kami mengecam pernyataan Presiden Filipina, terutama karena kami sedang dalam upaya hubungan tingkat tinggi dengan Filipina untuk menjelaskan kondisi tenaga kerja mereka di Kuwait," kata Khaled al-Sabah.

Baca juga: Filipina Klaim 2.200 Warganya di Kuwait Bersedia Pulang

Duterte pada Jumat (9/2/2018) menggunakan foto seorang tenaga kerja rumah tangga asal Filipina di Kuwait yang menjadi korban meninggal sebagai contoh tindak kekerasan dan eksploitasi warganya di negara teluk itu, yang menjadi alasan dikeluarkannya larangan.

Duterte juga menuduh para pengusaha asal Arab telah secara berkala melecehkan tenaga kerja Filipina dan memaksa mereka bekerja hingga 21 jam perhari, serta tidak memberi makanan yang cukup.

"Apakah ada yang salah dengan kebudayaan di negara Anda? Apakah ada yang salah dengan nilai-nilai Anda?" kata Duterte yang ditujukan kepada pengusaha di Kuwait tersebut.

Organisasi Hak Asasi Manusia (HRW) dan kelompok hak asasi dunia lainnya telah mendokumentasikan berbagai pelanggaran yang terjadi di Kuwait terhadap tenaga kerja asingnya.

Pelanggaran yang dimaksud termasuk tidak membayarkan upah, jam kerja yang panjang dan tanpa libur, kekerasan fisik maupun seksual, serta tidak adanya saluran yang jelas untuk ganti rugi.

Setelah melarang tenaga kerjanya ke Kuwait, pemerintah Filipina tengah membidik China dan Rusia sebagai pasal alternatif bagi warganya yang ingin bekerja di luar negeri.

Baca juga: Duterte Ancam Larang Wanita Filipina Bekerja ke Kuwait

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Keluarga Editor Mongabay Philip Jacobson yang Ditahan di Indonesia Sudah Diberi Tahu

Keluarga Editor Mongabay Philip Jacobson yang Ditahan di Indonesia Sudah Diberi Tahu

Internasional
Sidang Pemakzulan Trump di Senat AS Dibuka dengan Perdebatan Sengit

Sidang Pemakzulan Trump di Senat AS Dibuka dengan Perdebatan Sengit

Internasional
Gadis di Gresik Tulis Surat kepada PM Australia, Minta Hentikan Ekspor Sampah Plastik

Gadis di Gresik Tulis Surat kepada PM Australia, Minta Hentikan Ekspor Sampah Plastik

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump | Astronot NASA Dikecam Pendukung Bumi Datar

[POPULER INTERNASIONAL] Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump | Astronot NASA Dikecam Pendukung Bumi Datar

Internasional
Trump Sebut Pemakzulan Dirinya Hoaks dan Memalukan

Trump Sebut Pemakzulan Dirinya Hoaks dan Memalukan

Internasional
Jelang Tahun Baru Imlek, 4 Orang di China Meninggal akibat Virus Corona

Jelang Tahun Baru Imlek, 4 Orang di China Meninggal akibat Virus Corona

Internasional
Popularitas Anjlok, Mahathir Sindir Rakyat yang Kembali Dukung Najib Razak

Popularitas Anjlok, Mahathir Sindir Rakyat yang Kembali Dukung Najib Razak

Internasional
Berjuluk 'Profesor', Pemimpin Baru ISIS Ini Dihargai Rp 68 Miliar

Berjuluk "Profesor", Pemimpin Baru ISIS Ini Dihargai Rp 68 Miliar

Internasional
Seorang Politisi Iran Tawarkan Rp 40 Miliar bagi yang Bisa Bunuh Trump

Seorang Politisi Iran Tawarkan Rp 40 Miliar bagi yang Bisa Bunuh Trump

Internasional
Pangeran Harry Susul Meghan Markle dan Anaknya ke Kanada

Pangeran Harry Susul Meghan Markle dan Anaknya ke Kanada

Internasional
Foto Bumi dari Luar Angkasa, Astronot NASA Ini Dikecam Penganut Teori Bumi Datar

Foto Bumi dari Luar Angkasa, Astronot NASA Ini Dikecam Penganut Teori Bumi Datar

Internasional
Iran Benarkan 2 Rudal Hantam Pesawat Ukraina

Iran Benarkan 2 Rudal Hantam Pesawat Ukraina

Internasional
Jelang Sidang Pemakzulan, Mayoritas Rakyat AS Dukung Trump Dilengserkan

Jelang Sidang Pemakzulan, Mayoritas Rakyat AS Dukung Trump Dilengserkan

Internasional
Ditekan AS, Korea Selatan Kirim Kapal Perang dan Tentara ke Selat Hormuz

Ditekan AS, Korea Selatan Kirim Kapal Perang dan Tentara ke Selat Hormuz

Internasional
Tim Pengacara Minta Trump Dibebaskan dari Tuduhan Pemakzulan di Senat AS

Tim Pengacara Minta Trump Dibebaskan dari Tuduhan Pemakzulan di Senat AS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X