Filipina Klaim 2.200 Warganya di Kuwait Bersedia Pulang

Kompas.com - 13/02/2018, 21:48 WIB
Tenaga kerja Filipina yang dipulangkan dari Kuwait mengikuti dialog dengan Departemen Tenaga Kerja setibanya di bandara internasional Ninoy Aquino di Manila. Reuters via Arab NewsTenaga kerja Filipina yang dipulangkan dari Kuwait mengikuti dialog dengan Departemen Tenaga Kerja setibanya di bandara internasional Ninoy Aquino di Manila.

MANILA, KOMPAS.com - Pemerintah Filipina menyampaikan, ada lebih dari 2.000 warga negaranya yang kini berada di Kuwait menyatakan ingin kembali. Pemerintah juga telah menjalankan program untuk memulangkan mereka ke tanah air.

Juru bicara kepresidenan Filipina Harry Roque mengatakan, rombongan pertama warga Filipina yang bekerja di luar negeri telah kembali tiba di Manila, pada Senin (12/2/2018).

"Mereka yang sudah kembali adalah yang telah mendapat amnesti setelah melewati izin tinggal maupun yang melarikan diri dari majikan mereka," kata Roque, dikutip dari Arab News.

Baca juga: Duterte Ancam Larang Wanita Filipina Bekerja ke Kuwait

Presiden Rodrigo Duterte telah memerintahkan kepada Philippine Airlines dan Cebu Pacific untuk menyediakan penerbangan bagi warga Filipina yang ingin meninggalkan Kuwait.

Menteri Tenaga Kerja Filipina Silvestre Bello III mengatakan, sekitar 2.200 warga Filipina di Filipina mengaku siap menerima tawaran pemerintah untuk kembali dari Kuwait karena laporan pelecehan.

"Kami telah menerima informasi pada Jumat (9/2/2018) sudah ada lebih dari 2.200 warga Filipina yang ingin kembali pulang," kata Bello kepada Reuters.

Setelah para pekerja kembali, Bello mengatakan, pemerintah akan membantu mereka mencari pekerjaan.

Pemerintah siap membantu para pekerja yang dipulangkan dengan bantuan sebesar 5.000 peso (sekitar Rp 1,3 juta) ditambah 20.000 peso (Rp 5,2 juta) untuk bantuan mata pencaharian.

"Kami memiliki program untuk mereka dan akan memberi mereka penghidupan," katanya kepada saluran berita ANC.

"Selain itu kami sekarang sedang dalam proses mencari pasar alternatif untuk para tenaga kerja kami,bisa ke China atau bahkan Rusia," tambah Bello.

Baca juga: Jika Saya Tak Bersikap Bak Diktator, Filipina Tak Akan Maju

Pemerintah Filipina telah menangguhkan pengiriman tenaga kerja menuju Kuwait sejak bulan Januari lalu setelah adanya laporan tentang penyiksaan oleh majikan yang mendorong pekerja melakukan bunuh diri.

Duterte mengatakan, penangguhan pengiriman tenaga kerja Filipina ke Kuwait akan tetap berlaku hingga batas waktu yang tak ditentukan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Arab News
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Internasional
Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Internasional
Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Internasional
Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Internasional
Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Internasional
Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Internasional
Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X