Kompas.com - 27/09/2017, 12:54 WIB
EditorPascal S Bin Saju

LONDON, KOMPAS.com - Sebuah laporan menyebutkan, lebih dari 10 gereja Anglikan ditutup di Wales, Inggris Raya, setiap tahunnya.

Data yang diperoleh dari organisasi Church in Wales menunjukkan 115 gereja Anglikan ditutup selama periode 10 tahun, sekitar 8 persen dari keseluruhan gereja yang ada.

Sejauh ini tinggal 1.319 gereja yang masih digunakan, demikian laporan yang diteruskan oleh BBC pada Rabu (27/9/2017).

Saat ini ada 11 bangunan gereja yang diiklankan untuk dijual di laman organisasi gereja tersebut.

Pihak organisasi Church in Wales mengungkapkan, penutupan gereja-gereja adalah “masalah yang signifikan” dan meski tingkat penjualannya tetap stabil, namun sepertinya lamban.

Kepala bagian properti, Alex Glanville, mengatakan mereka memutuskan untuk mengambil pendekatan regional terhadap permasalahan gereja-gereja itu, dan tidak membiarkan setiap gereja untuk memecahkan masalahnya masing-masing.

Baca: Umat Muslim Aberdeen Beribadah di Gereja Lokal

"Kami mengelompokkan paroki dan jemaat, sekitar 10-15 gereja di suatu daerah, dan mempertimbangkan mana yang bisa dipertahankan.

"Jadi kurang lebih ini merupakan suatu strategi – mana yang bisa berkesinambungan dan di mana tempat terbaik untuk melakukannya?"

Lembaga National Churches Trust mengatakan tingkat penutupan gereja-gereja di Wales relatif lebih tinggi daripada di Inggris, dengan rasio perbandingan penduduk, dengan sekitar 20 gereja yang ditutup setiap tahunnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.