Filipina Gandeng Pemberontak Moro demi Tumpas Teroris ISIS di Marawi

Kompas.com - 06/09/2017, 11:23 WIB
Asap mengepul dari salah satu sudut kota Marawi yang digempur pasukan Filipina. TED ALJIBE / AFP Asap mengepul dari salah satu sudut kota Marawi yang digempur pasukan Filipina.
EditorGlori K. Wadrianto

MANILA, KOMPAS.com - Militer Filipina bekerja sama dengan pemberontak Moro Islamic Liberation Front ( MILF), untuk menumpas kelompok teroris yang berkiblat kepada Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS).

Di tengah desingan peluru artileri, terlihat militer Filipina berbaur dengan ratusan pejuang MILF, menggempur kelompok teroris yang menduduki wilayah Mindanao, di selatan Filipina.

Kerja sama tersebut merupakan taktik terbaru Pemerintah Filipina untuk mencoba memberantas teroris ISIS di Marawi dan sekitarnya.

Hal itu dilakukan, setelah berbulan-bulan terjadi pertempuran yang memakan hampir seribu korban jiwa.


Baca: Duterte: Pertempuran di Marawi Sudah di Tahap Akhir, tapi...

Seperti dikutip AFP, Rabu (6/9/2017), Mayor Jenderal Arnel dela Vega dari Gugus Tugas Bersama Militer Filipina mengatakan, kelompok militan mengambil kesempatan membangun kekuatan, di saat tentara pemerintah terlibat konflik Marawi.

Aliansi dengan MILF ini termasuk memberikan kesempatan para militan melakukan penembakan langsung, dan bahkan dukungan udara, serta keahlian lainnya.

Kendati demikian, menurut Vega, rasa canggung bertempur berdampingan dengan mantan musuh memang terus terjadi. 

Pemerintan Filipina mencatat, pemberontakan MILF telah menewaskan lebih dari 100.000 orang.

Kelompok tersebut menandatangani sebuah perjanjian damai pada tahun 2014, namun tidak akan melucuti senjata sebelum pemerintah mengeluarkan sebuah undang-undang.

Undang-undang itu menyangkut pengaturan tentang pemberian otonomi untuk wilayah-wilayah Muslim di negara yang mayoritas berpenduduk Katolik.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

Internasional
75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

Internasional
Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X