Tes Keperawanan Tak Dipercayai Suami, Perempuan Ini Bunuh Diri

Kompas.com - 14/07/2017, 18:26 WIB
Rajabbi Khurshed (18) bunuh diri setelah hasil tes keperawanan yang dijalaninya tak dipercayai sang suami.Mirror Rajabbi Khurshed (18) bunuh diri setelah hasil tes keperawanan yang dijalaninya tak dipercayai sang suami.

DUSHANBE, KOMPAS.com - Seorang pria di Tajikistan didakwa telah menjadi penyebab sang istri bunuh diri setelah dia memaksa istrinya berulang kali melakukan tes keperawanan.

Namun, berulang kali pula sang suami tak memercayai hasil tes keperawanan itu dan malah menginginkan istri kedua.

Akibatnya, Rajabbi Kurshed (18) menenggak cuka dalam dosis mematikan 40 hari setelah dia menikah dengan Zafar Pirov (24).

Keluarga Rajabbi mengatakan, Pirov menginginkan istri kedua setelah dia menolak memercayai bahwa istrinya masih perawan setelah melalui sejumlah tes.

Baca: Usulkan Tes Keperawanan untuk Calon Mahasiswi, Anggota DPR Mesir Digugat

Meski sebelum menikah Rajabbi sudah lolos tes keperawanan yang diwajibkan pemerintah Tajikistan, Pirov mengaku dia meminta istrinya itu melakukan dua kali tes lagi.

Hasil kedua tes itu sama, yaitu Rajabbi memang masih perawan. Meski demikian Pirov tak memercayai hasil tes itu.

Keluarga Rajabbi, yang merancang pernikahan ini, kepada Radio Free Europe mengatakan, sang putri menjelang kematiannya mengatakan dia dipaksa memenuhi keinginan suaminya yang mencari istri kedua.

Namun, Pirov yang terancam hukuman penjara delapan tahun jika terbukti menjadi penyebab kematian istrinya mengatakan Rajabbi sudah mengizinkan dia untuk menikah lagi.

"Istri saya memberi pernyataan tertulis bahwa dia mengizinkan saya mencari istri kedua karena dia tak perawan saat kami menikah," kata Pirov.

Ibu kandung Rajabbi Khurshed, Fazila Mirzoeva mengatakan, putrinya adalah korban kekerasan dan dia tak pernah memiliki kekasih atau berhubungan seks dengan seseorang.

Fazila menambahkan, Rajabbi juga terpaksa keluar dari sekolah demi membantu merawat dua adiknya yang memiliki kebutuhan khusus.

Fazila, yang berasal dari desa Chorbogh, kini meminta Presiden Tajikistan Emomali Rahmon untuk menolong.

Tes keperawanan sebelum pernikahan adalah hal lazim di Tajikistan di mana seks di luar nikah tak diterima secara sosial.

Sejak 2015, pemerintah Tajikistan mewajibkan pasangan yang akan menikah untuk menjalani pemeriksaan kesehatan untuk mencegah pernikahan antar-kerabat.

Baca: Tes Keperawanan yang Bikin Heboh di Afganistan

 

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorErvan Hardoko
SumberMirror
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Hari Ini dalam Sejarah: Marie dan Pierre Curie Temukan Polonium

Hari Ini dalam Sejarah: Marie dan Pierre Curie Temukan Polonium

Internasional
Gedung Putih Tegaskan Turki Akan Dikeluarkan dari Program F-35

Gedung Putih Tegaskan Turki Akan Dikeluarkan dari Program F-35

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Motif Pembunuhan Selebgram Bianca Devins | Mantan Raja Malaysia Diisukan Bercerai

[POPULER INTERNASIONAL] Motif Pembunuhan Selebgram Bianca Devins | Mantan Raja Malaysia Diisukan Bercerai

Internasional
Gembong Narkoba Meksiko 'El Chapo' Dijatuhi Penjara Seumur Hidup

Gembong Narkoba Meksiko "El Chapo" Dijatuhi Penjara Seumur Hidup

Internasional
Rudal yang Disita Polisi Italia dari Kelompok Neo-Nazi Dijual Qatar pada 1994

Rudal yang Disita Polisi Italia dari Kelompok Neo-Nazi Dijual Qatar pada 1994

Internasional
LSM Israel Ajukan Petisi Jual Kapal Tanker Iran yang Disita untuk Kompensasi Korban Hamas

LSM Israel Ajukan Petisi Jual Kapal Tanker Iran yang Disita untuk Kompensasi Korban Hamas

Internasional
Laporkan Remaja yang Berciuman di Taman ke Polisi, Anggota Parlemen Bangladesh Dikecam

Laporkan Remaja yang Berciuman di Taman ke Polisi, Anggota Parlemen Bangladesh Dikecam

Internasional
Taliban Tutup Puluhan Fasilitas Kesehatan di Afghanistan

Taliban Tutup Puluhan Fasilitas Kesehatan di Afghanistan

Internasional
Kamboja Bakal Pulangkan 1.600 Ton Sampah Plastik ke AS dan Kanada

Kamboja Bakal Pulangkan 1.600 Ton Sampah Plastik ke AS dan Kanada

Internasional
Dicekoki Alkohol oleh Kakeknya, Bayi Berusia 1 Bulan Tewas

Dicekoki Alkohol oleh Kakeknya, Bayi Berusia 1 Bulan Tewas

Internasional
Kisah Nor Diana, Remaja Putri asal Malaysia di Dunia Gulat Profesional

Kisah Nor Diana, Remaja Putri asal Malaysia di Dunia Gulat Profesional

Internasional
Gadis Ini Pakai Toga Wisuda di Pemakaman Sang Ibu

Gadis Ini Pakai Toga Wisuda di Pemakaman Sang Ibu

Internasional
Mantan Raja Malaysia Diisukan Ceraikan Eks Ratu Kecantikan Rusia

Mantan Raja Malaysia Diisukan Ceraikan Eks Ratu Kecantikan Rusia

Internasional
Duterte: Saya Tidak Akan Diadili oleh Pengadilan Internasional

Duterte: Saya Tidak Akan Diadili oleh Pengadilan Internasional

Internasional
Terlambat Naik Kereta Cepat, Penumpang Wanita Ini Lakukan Aksi Berbahaya

Terlambat Naik Kereta Cepat, Penumpang Wanita Ini Lakukan Aksi Berbahaya

Internasional
Close Ads X