Kompas.com - 13/05/2016, 16:52 WIB
EditorPascal S Bin Saju

BERLIN, KOMPAS.com – Tiga hari setelah bersua lagi dengan anak bungsunya, bapak asal Suriah utara itu menghadiahkan sejumlah hadiah bagi pria Jerman yang sebelumnya tak pernah dikenalnya.

Kado istimewa itu berupa sabun minyak zaitun, laurel, hiasan dinding, dan sekotak kue manis dengan kenari hijau, seperti dilaporkan Reuters, Jumat (13/5/2016).

Hadiah itu berasal dari Aleppo, kota di Suriah utara. Sama seperti kota-kota lainnya di Suriah, kota ini juga porak poranda akibat dihantam perang saudara yang telah berjalan lebih dari lima tahun.

Bapak berusia 71 tahun itu adalah warga Aleppo. Ia bersama putra sulungnya berhasil keluar berkat bantuan seorang warga Jerman, insinyur dan ayah empat anak, yakni Martin Figur, seorang Katolik.

Figur adalah salah seorang ‘Bapak Wali Pengungsi’, yang dipertemukan dengan keluarga dari Aleppo oleh sebuah lembaga swadaya masyarakat penyokong bantuan untuk menolong warga Suriah.

Lembaga itu berada di Jerman dan berperan mendatangkan keluarga Aleppo, yang lain, ke negeri negara yang dipimpin Kanselir Angela Merkel itu.

"Selama perang, Jerman, pemerintah, dan warganya lebih menunjukkan sikap sebagai sahabat bagi orang Suriah ketimbang orang Arab," kata ayah dari Suriah itu kepada Figur dalam pertemuan mereka, seperti dirilis Reuters.

Pria Suriah itu menolak memberikan namanya guna melindungi kerabatnya yang masih berada di kota yang sudah luluhlantak  oleh konflik.

Pengawasan ketat di perbatasan-perbatasan Eropa, aturan permohonan suaka yang makin keras, dan juga kesepakatan Uni Eropa dan Turki untuk mengurangi penyeberangan lewat laut ke Yunani.

Reuters/Hannibal Hanschke Migran Muslim Suriah yang dibantu oleh sebuah keluarga Katolik Jerman menempati flat baru mereka di Berlin, Jerman, 11 Mei 2016.
Hal itu juga telah membuat pengungsi Suriah di Jerman harus berjuang keras untuk menolong keluarga mereka yang masih berada di negerimya agar mereka aman.

Kedatangan sejuta migran lebih ke Jerman tahun lalu mendorong pemerintahnya memperketat aturan suaka.

Pengetatan itu termasuk larangan pertemuan kembali dengan keluarga dalam jangka waktu dua tahun bagi mereka yang mendapat status pengungsi, membuat suasana semakin memburuk.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.