Kompas.com - 14/08/2013, 14:15 WIB
|
EditorJosephus Primus
KOMPAS.com — Pasukan keamanan Mesir menembakkan banyak peluru gas air mata demi menghalau pendukung pro-Mursi. Tak cuma itu, saksi mata mengaku mendengar rentetan tembakan dari kedua sisi, dari arah pasukan keamanan maupun pendemo. Warta AP pada Rabu (14/8/2013) menunjukkan data dari Aliansi Antikudeta, payung organisasi pendukung mantan Presiden Muhammad Mursi, sedikitnya 25 orang tewas dalam insiden pembersihan tersebut. "Korban tewas dan terluka paling banyak ada di Distrik Kota Nasr," kata pernyataan organisasi tersebut.


Kendati begitu, hingga berita ini diunggah, jumlah korban tewas dan sumber data masih simpang siur. Ikhwanul Muslimin mengatakan kalau jumlah korban tewas ada sekitar 120 orang.

Sementara itu,  data dari televisi negara Mesir mengatakan kalau satu orang polisi tewas dalam upaya pembersihan lokasi dari para demonstran pro-Mursi itu. Kementerian Dalam Negeri Mesir dalam pernyataannya mengatakan kalau masih ada kesempatan bagi para pemrotes meninggalkan lokasi unjuk rasa. "Kami memberikan jaminan keamanan kalau pemrotes mau meninggalkan lokasi demo," kata pernyataan itu.

Sementara itu, aksi pembersihan pendemo pro-Mursi dilakukan dengan bantuan buldoser serta alat berat lainnya. Buldoser menggusur semua yang ada di jalanan, seperti tenda, kantong-kantong pasir penghalang, hingga tembok buatan. Sejumlah saksi mata mengatakan, tidak terlihat militer dalam pembersihan ini.

Sejak Mursi dilengserkan pada awal Juli silam, tercatat sedikitnya 250 orang tewas lantaran pertikaian antara para pendukung dan penentang Mursi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.