Diplomat Iran Dibebaskan dengan Jaminan

Kompas.com - 15/07/2013, 11:45 WIB
Hassan Rohani adalah perunding masalah nuklir Iran di masa pemerintahan Presiden Mohammad Khatami. Rohani terpiliha sebagai presiden Iran pada 14 Juni lalu. AFPHassan Rohani adalah perunding masalah nuklir Iran di masa pemerintahan Presiden Mohammad Khatami. Rohani terpiliha sebagai presiden Iran pada 14 Juni lalu.
EditorEgidius Patnistik
NEW YORK, KOMPAS.com — Seorang diplomat senior Iran yang menjadi bagian kaum reformis Iran dibebaskan dengan uang jaminan dari sebuah penjara di Teheran, Minggu (14/7/2013), setelah ditahan selama empat bulan. Demikian kata sejumlah sumber yang dekat dengan kasus itu.

Diplomat itu, Bagher Asadi, yang telah menjadi diplomat senior misi Iran di PBB di New York dan baru-baru ini menjadi direktur sekretariat kelompok negara berkembang D8 di Istanbul, ditangkap pertengahan Maret di ibu kota Iran. Demikian kata sejumlah sumber kepada kantor berita Reuters pada April. Sumber-sumber yang sama, yang berbicara kepada Reuters dengan syarat nama-namanya tidak boleh diungkapkan, mengatakan bahwa laporan media Iran yang dipublikasikan Minggu tentang pembebasan Asadi benar adanya.

Mereka mengatakan bahwa masih belum jelas mengapa Asadi ditangkap dan apa status kasus terhadap dirinya. Sumber-sumber itu mengatakan, mereka ragu pembebasan Asadi mencerminkan langkah Pemerintah Iran untuk melonggarkan yang oleh para analis dan diplomat Barat gambarkan sebagai tindakan keras terhadap para pembangkang Iran menjelang pemilihan presiden Juni lalu.

Misi PBB Teheran merespons permintaan dari kantor berita Reuters dengan merujuk ke laporan pembebasan Asadi yang disiarkan kantor berita mahasiswa Iran, ISNA.

Diplomat berusia 61 tahun itu ditahan di Penjara Evin, sebuah penjara terkenal di Teheran, di dalam sel isolasi selama berbulan-bulan dan tanpa akses ke pengacara. Demikian kata sumber-sumber itu kepada Reuters.

Kaum reformis Iran tersingkir setelah Mahmoud Ahmadinejad, mantan wali kota konservatif Teheran, memenangkan pemilu presiden tahun 2005. Ahmadinejad menggantikan tokoh reformis Mohammad Khatami. Ahmadinejad akan segera turun dari tampuk kekuasaan. Hassan Rohani, seorang pragmatis yang konservatif secara luas dilihat relatif moderat, telah memenangkan pemilu presiden bulan lalu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Meninggal karena Virus Corona di China Melonjak Jadi 106 Orang

Korban Meninggal karena Virus Corona di China Melonjak Jadi 106 Orang

Internasional
Virus Corona Merebak, 16 Negara di Dunia Umumkan Kasus Positif

Virus Corona Merebak, 16 Negara di Dunia Umumkan Kasus Positif

Internasional
Jerman Umumkan Kasus Pertama Virus Corona di Negaranya

Jerman Umumkan Kasus Pertama Virus Corona di Negaranya

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Perkembangan Korban Meninggal Virus Corona | 3 Roket Hantam Kedubes AS di Irak

[POPULER INTERNASIONAL] Perkembangan Korban Meninggal Virus Corona | 3 Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Internasional
Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Internasional
Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Internasional
Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Internasional
Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Wabah Virus Corona, Jerman Minta Warganya Tak Pergi ke China

Internasional
MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

MIliter Iran Disebut Berusaha Tutupi Fakta Pesawat Ukraina yang Ditembak Jatuh

Internasional
Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Lagi, Tiga Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Internasional
Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Internasional
Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X