Wabah Flu Babi Afrika, Turis Australia dari Bali akan Diperiksa Ketat

Kompas.com - 24/12/2019, 18:44 WIB
Bandara di Perth, Minggu (4/2/2018). KOMPAS.COM/DIAN MAHARANIBandara di Perth, Minggu (4/2/2018).

SYDNEY, KOMPAS.com - Turis Australia yang pulang dari Bali ke negaranya bakal diperiksa ketat.

Warga yang kembali ke Australia akan diperiksa oleh anjing, petugas bio keamanan, dan mesin x-ray. Biaya keamanan ini mencapai 66 juta dolar Australia atau setara dengan Rp 638 miliar.

Dilansir dari The Sydney Morning Herald, langkah itu diambil Pemerintah Australia menyusul flu babi Afrika yang mulai mewabah di Indonesia.

Pemeriksaan dilakukan demi melindungi industri daging babi Australia yang nilainya mencapai 5 miliar dolar Australia.

Bali menjadi destinasi favorit turis Australia. Bali juga kebetulan salah satu daerah dengan banyak peternakan babi.

Baca juga: Flu Babi Afrika Mewabah, Malaysia Stop Impor Babi Indonesia

Kepala Keamanan Departemen Pertanian Australia Lyn O'Connell mengimbau agar warganya yang pulang dari luar negeri mendeklarasi barang bawaan dan aktivitas mereka.

"Kalau Anda ke luar negeri, pikir baik-baik apa yang Anda bawa pulang. Dan kalau Anda mengunjungi peternakan atau pergi ke pedesaan, deklarasikan ketika pulang," kata O'Conell, Senin (23/12/2019).

Ia meminta agar warga Australia tidak membawa produk berisiko tinggi. Warga bahkan diminta untuk membersihkan alas kaki dan peralatannya dari tanah.

Mereka yang berbohong tentang barang bawaan dan aktivitasnya terancam denda 420 dolar Australia.

Baca juga: Wabah Flu Babi Afrika Kini Jadi Masalah Serius di China

November lalu, seorang warga Vietnam bahkan sampai dideportasi dan dicegah masuk ke Australia selama tiga tahun karena tak mendeklarasikan bawaannya berupa empat kilogram daging babi.

Sejauh ini, ada 11 negara di Asia yang dinyatakan terkena wabah flu babi Afrika. Kesebelas negara itu yakni Kamboja, China, Mongolia, Vietnam, Korea Selatan, Laos, Myanmar, Filipina, Timor-Leste, dan Indonesia.

Baca juga: Cegah Penyebaran Flu Babi Afrika, Denmark Bangun Pagar di Perbatasan Jerman



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X