Korut Beri "Peringatan Serius" ke Korsel Lewat Uji Coba Rudal

Kompas.com - 26/07/2019, 14:11 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un ketika menyaksikan uji coba rudal terbaru yang berlangsung pada awal Mei 2019. KCNA via Sky NewsPemimpin Korea Utara Kim Jong Un ketika menyaksikan uji coba rudal terbaru yang berlangsung pada awal Mei 2019.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Korea Utara ( Korut) menyatakan mereka memberi "peringatan serius" kepada Korea Selatan ( Korsel) melalui uji coba rudal yang diawasi langsung Pemimpin Kim Jong Un.

Uji coba pada Kamis (25/7/2019), merupakan yang pertama sejak Kim dan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump setuju melanjutkan perundingan denuklirisasi.

Pyongyang menyebut perundingan bisa gagal oleh aksi AS dan Korsel yang menolak untuk membatalkan latihan perang dua negara yang dijadwalkan Agustus.

Baca juga: Kim Jong Un Awasi Peluncuran Rudal Tipe Baru Korea Utara


Diwartakan AFP Jumat (26/7/2019), media pemerintah Korut KCNA tidak memberitakan tipe rudal yang diujicobakan. Hanya dijelaskan rudal itu bersifat jarak pendek dan jatuh ke laut.

Media hanya melansir rudal itu adalah "senjata pandu taktis terbaru". "Ini adalah peringatan serius bagi si penghasut perang yang kukuh menggelar latihan perang meski sudah diperingatkan," ulas KCNA.

Terdapat sekitar 30.000 tentara AS yang bermarkas di Korsel, dan setiap kali mereka menggelar latihan dengan tuan rumah, maka Korut melontarkan kecaman.

Militer Korsel menyatakan dua rudal jarak pendek yang dicoba Korut meluncur masing-masing sejauh 450 serta 700 kilometer sebelum jatuh di laut antara Semenanjung Korea dan Jepang.

Kantor Keamanan Nasional Korut langsung mengecam uji coba itu. Sebab, rudal itu kini bisa menyasar target mana pun yang berlokasi di "Negeri Ginseng".

Kementerian Pertahanan Jepang menyatakan uji coba itu "disayangkan". Sementara Washington mendesak Korut untuk menghentikan segala "provokasi".

Berdasarkan pemberitaan KCNA, Kim Jong Un yang mengawasi langsung peluncuran menyatakan rudal itu bisa terbang rendah yang membuatnya sulit untuk dicegah.

Negara yang terkenal akan ideologi Juche itu memberi peringatan serius kepada negara tetangganya jika tidak mendengarkan mereka melalui senjata tersebut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Internasional
Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Internasional
Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Internasional
Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Internasional
Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Internasional
Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Internasional
Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Internasional
Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Internasional
Baku Tembak 'Panas' Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Baku Tembak "Panas" Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Internasional
Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

Internasional
Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Internasional
Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Internasional
Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko, 6 Orang Tewas

Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko, 6 Orang Tewas

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X