Menunggu Terlalu Lama, Presiden Brasil Batalkan Pertemuan dengan Xi Jinping

Kompas.com - 30/06/2019, 22:14 WIB
Presiden Brasil Jair Bolsonaro (kiri) berjabat tangan dengan Presiden China Xi Jinping saat pertemuan BRICS di KTT G20 di Osaka, Jepang, Jumat (28/6/2019). AFP / MIKHAIL KLIMENTYEVPresiden Brasil Jair Bolsonaro (kiri) berjabat tangan dengan Presiden China Xi Jinping saat pertemuan BRICS di KTT G20 di Osaka, Jepang, Jumat (28/6/2019).

OSAKA, KOMPAS.com — Presiden Brasil Jair Bolsonaro membatalkan agenda pertemuannya dengan Presiden China Xi Jinping di sela-sela KTT G-20 pada Sabtu (29/6/2019) setelah menunggu terlalu lama.

Pertemuan bilateral yang digelar di sela-sela KTT multilateral tak jarang mengalami keterlambatan dari jadwal yang ditetapkan karena sering digelar berurutan dengan pertemuan bilateral lainnya.

Namun, sangat jarang seorang pemimpin negara sampai membatalkan sepenuhnya pertemuan yang telah diagendakan.

Pertemuan antara Bolsonaro dan Xi Jinping di sela-sela KTT G-20 di Osaka, Jepang, sedianya dijadwalkan berlangsung mulai pukul 14.30 waktu setempat.

Baca juga: Ikut Presiden Brasil ke KTT G20, Seorang Tentara Ketahuan Bawa 39 Kg Kokain

Namun, pada pukul 14.55, seorang petugas pers menyampaikan kepada wartawan jika pertemuan tersebut dibatalkan.

Juru bicara kepresidenan Brasil, Otavio Rego Barros, mengatakan, pertemuan terpaksa dibatalkan lantaran delegasi harus mengepak barang bawaan dan memastikan tepat waktu untuk penerbangan menggunakan pesawat kepresidenan.

"Presiden memutuskan untuk membatalkan pertemuan bilateral ini. Pertemuan sudah terlalu lama tertunda. Kami menunggu di ruang pertemuan bilateral," ujar juru bicara, dikutip SCMP.

China merupakan mitra dagang utama Brasil, yang banyak mengimpor komoditas dan menjadi penyumbang perekonomian terbesar negara Amerika Latin itu.

Namun, tindakan Bolsonaro yang membatalkan pertemuan secara sepihak diyakini akan membawa risiko besar terhadap hubungan China dengan Brasil.

"Bolsonaro mungkin bangga dengan hubungan yang dimiliknya dengan Presiden AS Donald Trump sehingga membuatnya berani menganggap dirinya sebagai negosiator yang keras," kata Mauricio Santoro, profesor ilmu politik di Universitas Rio de Janeiro.

Halaman:


Sumber SCMP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X