Bercanda Akan Ledakkan Pesawat, 18 Penumpang British Airways Diturunkan Paksa

Kompas.com - 25/06/2019, 20:18 WIB
Ilustrasi British Airways. SHUTTERSTOCKIlustrasi British Airways.

TEL AVIV, KOMPAS.com - Sebanyak 18 penumpang British Airways yang hendak berangkat dari bandara di Tel Aviv, Israel, diturunkan paksa, setelah salah satu dari kelompok penumpang itu bercanda akan meledakkan pesawat.

Tak hanya menyebabkan 18 penumpang diturunkan paksa, pesawat dengan tujuan Bandara Heathrow, London, Inggris itu juga mengalami penundaan pemberangkatan selama dua jam.

Dilansir Express.co.uk, Senin (24/6/2019), komentar salah seorang penumpang itu mengakibatkan dilakukannya pencarian secara menyeluruh ke setiap bagian pesawat untuk bahan peledak atau benda mencurigakan lainnya.

Proses pencarian itu memaksa jadwal keberangkatan pesawat tertunda selama dua jam, sementara 18 penumpang yang merupakan satu kelompok dibawa oleh pihak keamanan untuk dimintai keterangan dan dilarang naik kembali ke pesawat.


Baca juga: Pesawat British Airways Salah Mendarat 800 Kilometer dari Kota Tujuan

Setelah proses pencarian selesai dilakukan dan tidak ditemukan adanya benda berbahaya maupun yang mencurigakan, pesawat diizinkan lepas landar dari Bandara Ben Gurion, Tel Aviv.

Menurut Otoritas Bandara Israel (IAA), dalam pernyataan kepada media lokal, salah satu dari kelompok penumpang itu membuat celetukan akan meledakkan pesawat setelah duduk di dalam pesawat.

"Kapten memberi tahu pihak maskapai di London dan akhirnya menerima perintah untuk mengeluarkan kelompok penumpang itu dari dalam pesawat," kata IAA dalam pernyataannya.

Richard Andrews (49), salah seorang penumpang lain yang berada di penerbangan tersebut mengatakan bahwa lelucon tentang ancaman bom saat hendak naik pesawat adalah hal yang sangat buruk.

"Jika seseorang mengatakan sesuatu tentang meledakkan pesawat saya pikir itu akan terjadi kepada orang-orang di sekitar mereka, itu bukan sesuatu untuk diteriakkan," kata dia kepada media Inggris.

Andrews mengklaim kelompok penumpang itu, seluruhnya pria, berusia sekitar 30-an tahun, berpakaian rapi, dan tampak mabuk.

Menurut Times of Israel, kelompok penumpang pria itu mengunjungi Israel untuk menghadiri acara pribadi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X