Shamima Begum: Saya Dicuci Otak oleh ISIS

Kompas.com - 02/04/2019, 15:16 WIB
Shamima Begum. Remaja 19 tahun yang kabur dari Inggris dan bergabung dengan ISIS pada 2015. BBC via Daily MirrorShamima Begum. Remaja 19 tahun yang kabur dari Inggris dan bergabung dengan ISIS pada 2015.

BAGHOUZ, KOMPAS.com - Nasi sudah menjadi bubur. Itulah yang dirasakan Shamima Begum setelah memilih bergabung dengan Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS) empat tahun silam.

Inggris memutuskan mencabut kewarganegaraan Shamima setelah dia diduga punya paspor Bangladesh. Namun Dhaka kemudian memberikan bantahan.

Baca juga: Minta Kesempatan Kedua, Pengantin ISIS Shamima Menyesal Punya Anak di Suriah

Tanpa kewarganegaraan, Shamima pun kini harus tinggal di kamp pengungsian al-Hawl milik Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang berlokasi di kawasan utara negara itu.


"Saya duduk dan memikirkan berapa lama saya harus tinggal di sini. Kini, saya harus menerima fakta itu, dan menganggapnya sebagai rumah sendiri," kata Shamima.

Bersama dua temannya Kadiza Sultana dan Amira Abase, Shamima kabur dari kampung halaman mereka di Bethnal Green, London, dan bertolak ke Suriah.

Di sana, dia menikah dengan anggota asal Belanda bernama Yago Riedijk. Pasangan itu melarikan diri ketika SDF menggempur benteng terakhir ISIS di Baghouz.

Di kamp pengungsi berisi 1.555 perempuan dan anak-anak terduga anggota ISIS, remaja 19 tahun itu melahirkan bayi yang dia beri nama Jarrah.

Namun, anak ketiga Shamima itu meninggal dalam usia tiga pekan pada Maret lalu setelah disebut mengalami infeksi di paru-parunya.

Dalam wawancara dengan The Times dilansir Sky News Selasa (2/4/2019), Shamima pun mengaku menyesal punya anak ingin diberikan kesempatan kedua.

"Saya dicuci otak oleh ISIS. Saat pergi ke Suriah, saya meyakini apa mereka katakan, dan tidak berusaha menyelami kebenaran di agama saya," kata Shamima.

Dia melanjutkan dengan memberikan sikapnya yang tidak menunjukkan penyesalan saat bergabung bersama ISIS, dan menimbulkan kemarahan publik.

Shamima mengaku dia melontarkan kalimat tersebut karena takut dengan ancaman yang dia terima dari anggota ISIS di dalam kamp pengungsi.

"Jika mereka menganggap saya melawan Daesh (akronim Arab ISIS), maka saya bakal diserang. Karena itu sangat takut," beber Shamima.

Baca juga: Suami Shamima Sebut Istrinya Patah Hati Setelah Bayinya Meninggal

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Sky News
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
Terungkap, Pelaku Penembakan Pangkalan AL Pensacola Sebut AS 'Negara Iblis'

Terungkap, Pelaku Penembakan Pangkalan AL Pensacola Sebut AS "Negara Iblis"

Internasional
Jenazah Pelaku Teror London Bridge yang Tewaskan 2 Orang Dikuburkan di Pakistan

Jenazah Pelaku Teror London Bridge yang Tewaskan 2 Orang Dikuburkan di Pakistan

Internasional
Inilah Identitas Tentara Arab Saudi yang Jadi Pelaku Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola

Inilah Identitas Tentara Arab Saudi yang Jadi Pelaku Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Peringatan China kepada AS | Jokowi Dapat Penghargaan Asian of the Year

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Peringatan China kepada AS | Jokowi Dapat Penghargaan Asian of the Year

Internasional
Berhenti Menari di Pesta Pernikahan, Wanita India Ditembak di Wajah

Berhenti Menari di Pesta Pernikahan, Wanita India Ditembak di Wajah

Internasional
Pria di China Ini Gores Cat Mobil BMW Supaya Sang Ayah Membelikan

Pria di China Ini Gores Cat Mobil BMW Supaya Sang Ayah Membelikan

Internasional
Tentara Arab Saudi Diduga Jadi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola, Raja Salman Bereaksi

Tentara Arab Saudi Diduga Jadi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola, Raja Salman Bereaksi

Internasional
3 Tewas dalam Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola, Pelaku Diduga Tentara Arab Saudi

3 Tewas dalam Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola, Pelaku Diduga Tentara Arab Saudi

Internasional
Ini Cara Indonesia Dorong Terwujudnya Demokrasi Inklusif di Dunia

Ini Cara Indonesia Dorong Terwujudnya Demokrasi Inklusif di Dunia

Internasional
Indonesia dan Australia Sepakat Hormati Integritas Wilayah

Indonesia dan Australia Sepakat Hormati Integritas Wilayah

Internasional
Iran Diam-diam Pindahkan Rudalnya ke Irak lewat Demonstrasi

Iran Diam-diam Pindahkan Rudalnya ke Irak lewat Demonstrasi

Internasional
Seorang Wanita di Filipina Dipenggal dan Otaknya Dimakan

Seorang Wanita di Filipina Dipenggal dan Otaknya Dimakan

Internasional
Korea Utara Sebut Trump sebagai 'Orang Tua dengan Gangguan Kecerdasan'

Korea Utara Sebut Trump sebagai "Orang Tua dengan Gangguan Kecerdasan"

Internasional
4 Pelaku Pemerkosaan Dokter Hewan di India Ditembak Mati Polisi, Publik Bersukacita

4 Pelaku Pemerkosaan Dokter Hewan di India Ditembak Mati Polisi, Publik Bersukacita

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X