Shamima: ISIS Mengubah Saya Menjadi Lebih Kuat dan Tangguh

Kompas.com - 18/02/2019, 12:20 WIB
Shamima Begum (kanan), remaja 19 tahun yang kabur dari Inggris demi bergabung dengan ISIS ketika diwawancarai oleh Sky News setelah melahirkan anak ketiganya di kamp pengungsi al-Hawl.via Sky News Shamima Begum (kanan), remaja 19 tahun yang kabur dari Inggris demi bergabung dengan ISIS ketika diwawancarai oleh Sky News setelah melahirkan anak ketiganya di kamp pengungsi al-Hawl.

BAGHOUZ, KOMPAS.com - Shamima Begum, remaja 19 tahun asal Inggris, masih mengutarakan dia tidak menyesal bergabung dengan Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS).

Dalam wawancara eksklusif dengan Sky News dilansir Minggu (17/2/2019), Shamima berkata dia mungkin membuat kesalahan ketika kabur dari Inggris demi bergabung dengan ISIS.

"Namun saya tidak menyesalinya karena (ISIS) mengubah saya menjadi sebagai pribadi yang lebih kuat serta tangguh," ucap Shamima.

Baca juga: Tak Menyesal Gabung ISIS, Shamima Ingin Orang Simpati dengan Nasibnya


Dia mencontohkan mengikuti ISIS membuatnya bertemu Yago Riedijk, anggota asal Belanda yang menjadi suaminya 10 hari setelah sampai di Suriah.

"Saya tidak akan menemukan pria sepertinya di Inggris. Saya punya anak. Saya punya kehidupan yang bagus di sini," ujarnya.

Shamima menuturkan ketika awal-awal bergabung dengan ISIS sangat menyenangkan. Sebab, kehidupan yang dia jalani seperti yang ditunjukkan di video.

Dia mengaku tertarik dengan ISIS karena cara mereka dalam memperlakukan anggotanya, maupun kesempatannya mempunyai keluarga sendiri dan hidup dalam hukum Islam.

Namun setelah itu, dia bercerita situasi menjadi lebih sulit setelah ISIS mulai mendapat gempuran dari koalisi internasional pimpinan Amerika Serikat (AS).

"Ketika kami kehilangan Raqqa (ibu kota de facto ISIS di Suriah), kami harus terus berpindah. Situasinya menjadi sulit," ucapnya.

Pandangannya akan kehidupan di bawah ISIS mulai berubah setelah dua anaknya, Jerah dan Sarayah, meninggal akibat malnutrisi.

"Saya menyadari bahwa saya harus menyelamatkan diri demi kebaikan anak-anak saya," tutur remaja yang berasal dari Bethnal Green itu.

Kota terakhir yang dia tempati adalah Baghouz. Dia melarikan diri dari sana dan sampai di kamp pengungsian al-Hawl sekitar tiga pekan lalu.

Dia mengaku tidak memahami adanya upaya pemerintah untuk mencegahnya kembali ke Inggris. Dia menegaskan tidak memberikan ancaman.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Internasional
AS Klaim Tembak Jatuh 'Drone' Iran, Teheran: Trump Berkhayal

AS Klaim Tembak Jatuh "Drone" Iran, Teheran: Trump Berkhayal

Internasional
Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Internasional
Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Internasional
Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Internasional
Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Internasional
Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Internasional
Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Internasional
Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau 'Ngungsi' ke Rumah Warga

Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau "Ngungsi" ke Rumah Warga

Internasional
Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Internasional
Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Internasional
Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Internasional
Buntut Nyanyian 'Send Her Back' kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa 'Tak Enak'

Buntut Nyanyian "Send Her Back" kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa "Tak Enak"

Internasional
Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Internasional
Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Internasional
Close Ads X