Kompas.com - 30/01/2019, 06:09 WIB

SAO PAULO, KOMPAS.com - Jumlah korban tewas jebolnya bendungan limbah berlumpur milik perusahaan tambang di Brasil meningkat dari 65 orang menjadi 84 orang.

Sementara itu, jumlah korban hilang turun menjadi 276 orang dari sebelumnya tercatat mencapai 292 orang.

Kini, pihak berwenang Brasil telah menangkat lima insinyur, termasuk dua orang yang bekerja untuk perusahaan Jerman.

Baca juga: Bendungan Runtuh, Aset Perusahaan Tambang Brasil Dibekukan

Diwartakan AFP, mereka ditangkap pada Selasa (29/1/2019), sebagai bagian dari penyelidikan atas runtuhnya bendungan limbah tambang yang berlumpur pada pekan lalu.

Tiga orang yang ditangkap di antaranya merupakan insiyur perusahaan tambang di Brasil, Vale. Mereka secara langsung terlibat dalam proses perizinan pengoperasian fasilitas.

Mereka ditangkap di Belo Horizonte, Minas Gerais, dekat dengan lokasi tambang milik Vale.

Dua orang sisanya bekerja untuk TUEV SUED, sebuah perusahaan Jerman yang melakukan inspeksi keselamatan pada bendungan tambang September lalu. Mereka ditangkap di Sao Paulo.

Mereka semua dijebloskan ke dalam tahanan hingga 30 hari untuk dilakukan penyelidikan. Surat perintah penggeledahan juga telah diterbitkan.

"Penyelidikan digelar untuk mengevaluasi tanggung jawab kriminal perusahaan Vale," cemikian pernyataan jaksa penuntut.

TUEV SUED mengeluarkan pernyataan singkat yang mengonfirmasi penangkapan dua karyawannya di Brasil.

Baca juga: Limbah Lumpur Akibat Runtuhnya Bendungan Cemari Sungai Suku Asli

"Karena penyelidikan sedang berlangsung. Kami saat ini tidak dalam posisi untuk memberikan informasi lebih lanjut. Kami sepenuhnya mendukung penyelidikan," tulisnya dalam pernyataan.

Vale, yang merupakan perusahaan tambang bijih besi terbesar di dunia, juga berupaya bekerja sama dengan pihak berwenang.

Akibat tragedi runtuhnya bendungan, pada Selasa (29/1/2019), Vale kehilangan hampir seperempat nilainya di pasar saham.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.