Ribuan Perempuan Myanmar Dijual untuk Menikahi Pria China - Kompas.com

Ribuan Perempuan Myanmar Dijual untuk Menikahi Pria China

Kompas.com - 07/12/2018, 16:56 WIB
Penjualan manusia.Shutterstock Penjualan manusia.

YANGON, KOMPAS.com - Hasil sebuah studi yang dirilis pada Jumat (7/12/2018), membeberkan adanya ribuan gadis dan anak-anak perempuan Myanmar yang diselundupkan ke China untuk dipaksa menikah.

Di China jumlah warga perempuan 33 juta lebih sedikit dibanding pria akibat kebijakan satu anak. Akibatnya, banyak pria China yang tak bisa menemukan jodohnya.

Demi "mengatasi" masalah ini maka puluhan ribu perempuan dari Kamboja, Laos, Myanmar, dan Vietnam dijual untuk dijadikan istri para pria China.

Baca juga: Para Pelajar PSK Online di Samarinda Ditetapkan sebagai Korban Penjualan Manusia

Beberapa dari mereka, karena dililit kemiskinan, dengan sukarela menikahi para pria China itu. Sebagian lainnya ditipu atau dijual.

Dalam penelitikan yang dilakukan John Hopkins Bloomberg School of Public Health ini memperkirakan sebanyak 7.500 perempuan dari wilayah Kachin dan Shan menjadi korban skema ini.

Kachin dan Shan, adalah dua daerah di wilayah utara Myanmar yang miskin dan sejak lama dicengkeram konflik bersenjata.

Berdasarkan wawancara dengan sejumlah perempuan yang bisa melarikan diri dan pulang ke Myanmar, studi ini menemukan para perempuan ini tak hanya dipaksa menikah tetapi juga untuk memberikan anak.

"Para perempuan Myanmar ini pergi karena konflik, kehilangan tempat tinggal, dan kemiskinan," kata penulis laporan W Courtlan Robinson.

"Sementara, ketidakseimbangan populasi perempuan dan laki-laki di China, terutama di pedesaaan, membuat kebutuhan akan istri amat tinggi," tambah Robinson.

Salah seorang perempuan kepada para peneliti mengatakan, dia menjadi korban penjualan manusia ke China sebanyak tiga kali.

Dan setiap kali pula, perempuan itu dipaksa menikah, hamil, dan melahirkan anak.

"Akibat ketidakstabilan politik, konflik, penyitaan lahan mengakibatkan keamanan bagi perempuan menjadi tantangan besar," kata Moon Nay Li dari Asosiasi Perempuan Kachin di Thailand, yang memimpin penelitisan di Kachina dan Shan.

Pernikahan antara para perempuan Myanmar dan pria China seringkali diatur keluarga si perempuan dan tetua desa.

Akibatnya, si perempuan yang akan dinikahkan tak memiliki kemampuan untuk menolak karena mereka berada di level terbawah dalam hierarki sosial ini.

Studi ini juga mengungkap harga tinggi yang harus dibayarkan para pria China itu untuk mendapatkan istri dari Myanmar.

Semakin muda usia perempuan itu maka  semakin besar biaya yang harus dikeluarkan yaitu antara 10.000-15.000 dollar AS.

Sementara, para pria yang akan menikahi mereka biasanya berusia tua, sakit-sakitan, bahkan mereka yang menyandang disabilitas.

Ketiga jenis pria inilah yang oleh masyarakat suku Han di China dianggap sebagai kelompok yang tak diinginkan.

Studi ini menemukan bahwa para perempuan Myanmar "disewa" untuk menghasilkan anak bagi suami mereka. Selanjutnya mereka akan dijual kembali agar sang suami mendapatkan uang yang sudah dikeluarkannya.

"Beberapa perempuan sukses dalam pernikahannya sehingga situasi ini menjadi amat kompleks dan bervariasi dalam tiap kasus," papar Robinson.

Satu hal yang pasti, lanjut Robinson, hubungan ini harus dijalani tanpa adanya ancaman, kekerasan, dan hukuman.

Baca juga: Penyelundupan Manusia, 22 Imigran Sembunyi Dalam Truk Pengaduk Semen

Sementara Moon Nay Li mengatakan, para perempuan ini tak bisa menolak untuk menikahi seseorang ketika orangtua mereka sudah menerima uang.

Para peneliti ini mendesak pemeirntah Myanmar segera mengakhiri konflik di negara bagian Kachin dan Shan dan melatih para petugas untuk menegakkan hukum anti-penjualan manusia.


Terkini Lainnya

Disandera 2 Bulan 26 Hari, Usman Akhirnya Bisa Kembali ke Keluarganya

Disandera 2 Bulan 26 Hari, Usman Akhirnya Bisa Kembali ke Keluarganya

Nasional
VIDEO: Respons Sandiaga Uno Saat Ditolak Kedatangannya di Labuhanbatu

VIDEO: Respons Sandiaga Uno Saat Ditolak Kedatangannya di Labuhanbatu

Nasional
Kesiapan Angkutan Kereta Natal dan Tahun Baru, Waspada Pelemparan Batu dan Banjir

Kesiapan Angkutan Kereta Natal dan Tahun Baru, Waspada Pelemparan Batu dan Banjir

Regional
Kemenkumham Umumkan Hasil Akhir CPNS, Ini Hal yang Perlu Diketahui

Kemenkumham Umumkan Hasil Akhir CPNS, Ini Hal yang Perlu Diketahui

Nasional
8 Keluarga di Lokasi Longsor Toba Samosir Diungsikan

8 Keluarga di Lokasi Longsor Toba Samosir Diungsikan

Regional
5 Fakta di Balik Kematian Eril Dardak, Dugaan Salah Eksperimen hingga Duka Penjaga Rumah

5 Fakta di Balik Kematian Eril Dardak, Dugaan Salah Eksperimen hingga Duka Penjaga Rumah

Regional
5 Fakta Pesta Seks di Yogyakarta, Sudah 4 Kali 'Pertunjukan' hingga Uang Tunai Rp 1,5 Juta

5 Fakta Pesta Seks di Yogyakarta, Sudah 4 Kali "Pertunjukan" hingga Uang Tunai Rp 1,5 Juta

Regional
BMKG Ingatkan Potensi Gelombang 4 Meter di Perairan Talaud

BMKG Ingatkan Potensi Gelombang 4 Meter di Perairan Talaud

Regional
Aparat Diminta Cepat Tuntaskan Kasus Perusakan Polsek Ciracas, Demi Menjaga Sinergitas TNI-Polri

Aparat Diminta Cepat Tuntaskan Kasus Perusakan Polsek Ciracas, Demi Menjaga Sinergitas TNI-Polri

Nasional
7 Fakta Ratusan Warga Tertipu Penjualan Rumah Rp 130 Juta di Tangsel

7 Fakta Ratusan Warga Tertipu Penjualan Rumah Rp 130 Juta di Tangsel

Megapolitan
Truk Terguling ke Jurang, Sopir Selamat setelah Melompat ke Luar

Truk Terguling ke Jurang, Sopir Selamat setelah Melompat ke Luar

Regional
Kunjungi Aceh, Ini Agenda Jokowi Hari Ini...

Kunjungi Aceh, Ini Agenda Jokowi Hari Ini...

Nasional
Istri Merencanakan Pembunuhan Suami karena Korban Sering Selingkuh

Istri Merencanakan Pembunuhan Suami karena Korban Sering Selingkuh

Regional
Pemeriksaan Lanjutan Dahnil Anzar sebagai Saksi Kasus Dana Kemah Ditunda

Pemeriksaan Lanjutan Dahnil Anzar sebagai Saksi Kasus Dana Kemah Ditunda

Megapolitan
Antisipasi Intimidasi, Pemilih Penyandang Disabilitas Didampingi saat Mencoblos

Antisipasi Intimidasi, Pemilih Penyandang Disabilitas Didampingi saat Mencoblos

Regional

Close Ads X