Kehabisan Uang untuk Berjudi, Pria India Pertaruhkan Anaknya

Kompas.com - 07/12/2018, 15:30 WIB
Santosh Kumar duduk memangku anaknya yang berusia tiga tahun saat berjudi dengan Ram Bhajan Sah (baju merah). Al ArabiyaSantosh Kumar duduk memangku anaknya yang berusia tiga tahun saat berjudi dengan Ram Bhajan Sah (baju merah).
|

NEW DELHI, KOMPAS.com - Salah satu penyakit masyarakat yang paling meresahkan di berbagai negara adalah judi. Hal yang sama juga dialami negara bagian Bihar, India.

Di negara bagian ini, para penjudi bahkan sudah kelewat batas karena menjadikan anggota keluarga sebagai taruhan dalam berjudi.

Belum lama ini pengadilan sebuah desa di distrik Muzaffarfur terpaksa melakukan intervensi setelah seorang pria menjadikan anaknya yang berusia tiga tahun menjadi alat taruhan.

Baca juga: Jadi Pecandu Judi Online, Pria Ini Curi Rumah Tetangga Sendiri

Akhir pekan lalu, Santosh Kumar, nama pria itu, sudah kalah habis-habisan dari tetangganya Ram Bhajari Sah.

Meski sudah tak punya uang, Santosh tetap terus berjudi dan menjadikan anak balitanya sebagai taruhan.

Namun, Dewi Fortuna nampaknya sedang enggan menaungi Santosh. Dia kembali kalah dan harus menyerahkan anaknya kepada Ram Bhajan Sah.

Begitu memenangkan permainan, Ram Bhajan langsung merenggut anak itu dari tangan Santosh meski pria itu memprotes.

Akibatnya, suasana di tempat perjudian itu menjadi panas dan berpotensi menjadi kerusuhan. Alhasil, pengadilan desa terpaksa turun tangan.

Sehari setelah peristiwa itu, para tetua desa kemudian mendengarkan permasalahannya lalu mencoba memberi solusi.

Pengadilan desa lalu memerintahkan Santosh dan Ram Bhajan kembali duduk dan berjudi. Taruhannya bukan lagi seorang anak tetapi yang kalah harus melakukan 50 kali sit-up dan si pemenang melakukan 25 kali sit-up.

Selain itu, kedua orang itu harus meminta maaf atas perilaku mereka di hadapan publik dan memberikan pernyataan tertulis tak akan mengulaki aksi konyol itu.

Setelah keduanya melakukan semua yang diminta pengadilan desa, barulah kedua pria itu dibebaskan.

"Sungguh mengerikan menjadikan anak sendiri sebagai taruhan judi. Kami menanggapi masalah ini dengan serius dan melarang judi di desa," kata Shivpati Devi, seorang tetua desa.

"Kini, barang siapa tertangkap basah berjudi akan mendapatkan hukuman berat," tambah dia.

Keputusan para tetua desa ini juga dikordinasikan dengan kepolisian setempat agar mengawasi potensi perjudian di desa itu.

Kasus ini sebenarnya bukan yang pertama terjadi di Bihar.

Insiden serupa pernah terjadi di kota Binta, distrik Patna. Saat itu seorang pria kehilangan istrinya karena kalah berjudi atas sebotol minuman keras.

Baca juga: China Tangkap 540 Tersangka Pelaku Judi Online

Kasus lainnya terjadi di distrik Banka pada Oktober 2007 ketika seorang perempuan berusia 25 tahun dijadikan taruhan judi.

Saat seorang warga bernama Bambhoi Yadav memenangkan perjudian dia membawa perempuan itu ke kediamannya selama dua haru.

Perempuan itu akhirnya bisa dselamatkan dan dikembalikan kepada suaminya setelah warga desa ikut campur. 



Sumber Al Arabiya
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X