Rusia Didesak Hentikan Kegiatan Spionase di Swiss

Kompas.com - 17/09/2018, 08:54 WIB
Ilustrasi.Shutterstock Ilustrasi.

ZURICH, KOMPAS.com - Pemerintah Swiss mendesak Rusia agar menghentikan kegiatan mata-mata, setelah terungkapnya dua kasus dugaan spionase dalam beberapa terakhir.

Laporan Reuters seperti dikutip Straits Times pada Senin (17/9/2018) menyebutkan, Kementerian Luar Negeri Swiss telah memanggil duta besar Rusia di Bern sebanyak tiga kali tahun ini.

Pemanggilan tersebut menyusul adanya dugaan operasi yang menargetkan organisasi yang berbasis di Swiss, termasuk laboratorium untuk menguji senjata kimia.

Baca juga: Racuni Skripal, Dua Terduga Mata-mata Rusia Menyamar Jadi Pebisnis


"Kemenlu Swiss telah meminta Rusia untuk segera mengakhiri kegiatan ilegal di wilayah Swiss atau terhadap target di Swiss," demikian pernyataan yang dirilis pada Minggu (16/9/2018).

Sebelumnya, badan intelijen Swiss bekerja sama dengan Inggris dan Belanda untuk menggagalkan plot Rusia yang menargetkan laboratorium Swiss.

Mengutip sumber anonim, surat kabar Swiss Tages-Anzeiger dan NRC Handelsblad di Belanda, para agen mata-mata yang dicurigai menuju laboratorium Spiez, dekat Bern.

Sebagai informasi, laboratorium itu berfokus analisis senjata kimia dan biologi, serta menguji racun saraf seperti Novichok.

Racun saraf tersebut digunakan untuk membunuh mantan agen Rusia, Sergei Skripal di Salisbury, Inggris, pada Maret lalu. Skripal dapat selamat dalam serangan itu, kendati harus melewati masa kritis.

Kini, pemerintah Inggris mengantongi identitas dua pria Rusia yang diyakini sebagai pelaku percobaan pembunuhan terhadap Skripal.

Operasi itu juga membuat Belanda mengusir dua orang yang dicurigai sebagai mata-mata Rusia pada Maret lalu.

Baca juga: Kemungkinan Diracun, Aktivis Pussy Riot di Rusia Masuk Rumah Sakit

Kedutaan Besar Rusia memandang tuduhan yang dilaporkan surat kabar itu sebagai hal yang tidak berdasar.

"Ini nampaknya merupakan upaya yang tidak masuk akal untuk memberi para pembaca pandangan bias dari orang-orang Rusia yang bekerja di Swiss," demikian pernyataan Kedubes Rusia.

Swiss merupakan tempat keberadaan markas-markas organisasi besar dunia, seperi Komite Olimpiade Internasional dan PBB, sehingga bisa menjadi sasaran utama mata-mata.



Terkini Lainnya

Istana Filipina: Dirumorkan Masuk Rumah Sakit, Duterte Tertawa

Istana Filipina: Dirumorkan Masuk Rumah Sakit, Duterte Tertawa

Internasional
Fakta Unik Pilot Pionir Charles Lindbergh, Aksi Akrobat hingga Bayinya Diculik

Fakta Unik Pilot Pionir Charles Lindbergh, Aksi Akrobat hingga Bayinya Diculik

Internasional
Mahathir: Saya Ucapkan Selamat kepada Bapak Jokowi atas Kemenangan sebagai Presiden Republik Indonesia

Mahathir: Saya Ucapkan Selamat kepada Bapak Jokowi atas Kemenangan sebagai Presiden Republik Indonesia

Internasional
Setelah Capai Puncak, Pemanjat Menara Eiffel Ditangkap 6 Jam Kemudian

Setelah Capai Puncak, Pemanjat Menara Eiffel Ditangkap 6 Jam Kemudian

Internasional
Bayar Orang untuk Serang Kekasih Ratu Kecantikan, Pengusaha Singapura Dibui

Bayar Orang untuk Serang Kekasih Ratu Kecantikan, Pengusaha Singapura Dibui

Internasional
Kalah Pemilu, Partai Buruh Australia Langsung Suksesi Kepemimpinan

Kalah Pemilu, Partai Buruh Australia Langsung Suksesi Kepemimpinan

Internasional
Usai Diperkosa Beramai-ramai, Perempuan Ini Disiram Cairan Asam

Usai Diperkosa Beramai-ramai, Perempuan Ini Disiram Cairan Asam

Internasional
Saat Kampanye, Pidato Trump Berulang Kali Dihentikan Fans yang Pingsan

Saat Kampanye, Pidato Trump Berulang Kali Dihentikan Fans yang Pingsan

Internasional
Saudi Klaim Pemberontak Houthi Kirim Misil ke Mekah

Saudi Klaim Pemberontak Houthi Kirim Misil ke Mekah

Internasional
Seorang Bayi Berusia Sehari Tertinggal di Dalam Taksi

Seorang Bayi Berusia Sehari Tertinggal di Dalam Taksi

Internasional
Filipina Berencana Kembali Larang Warganya Bekerja di Kuwait

Filipina Berencana Kembali Larang Warganya Bekerja di Kuwait

Internasional
Murid SMP Sajikan Crepes Campur Air Kencing dan Sperma ke Gurunya

Murid SMP Sajikan Crepes Campur Air Kencing dan Sperma ke Gurunya

Internasional
Pendiri Huawei: AS Meremehkan Kekuatan Kami

Pendiri Huawei: AS Meremehkan Kekuatan Kami

Internasional
Pelaku Bom Bunuh Diri Sri Lanka Pakai Peledak yang Disukai ISIS

Pelaku Bom Bunuh Diri Sri Lanka Pakai Peledak yang Disukai ISIS

Internasional
Saat Kampanye, Pemimpin Partai Brexit di Inggris Dilempari 'Milkshake'

Saat Kampanye, Pemimpin Partai Brexit di Inggris Dilempari "Milkshake"

Internasional

Close Ads X