Foto dalam Buku tentang Krisis Rohingya Terbitan Militer Diduga Palsu

Kompas.com - 31/08/2018, 14:17 WIB
Foto yang diambil pada September 2017 menunjukkan warga Rohingya yang berjalan di bawah guyuran hujan di kamp pengungsian di Kutupalong, Bangladesh.AFP/DOMINIQUE FAGET Foto yang diambil pada September 2017 menunjukkan warga Rohingya yang berjalan di bawah guyuran hujan di kamp pengungsian di Kutupalong, Bangladesh.

YANGON, KOMPAS.com - Sebuah foto hitam putih dipajang dalam sebuah buku baru terkait krisis Rohingya yang diterbitkan AD Myanmar.

Dalam foto itu terlihat seorang pria berdiri di dekat dua jenazah sambil memegang peralatan pertanian.

"Orang Bengali membunuh warga lokal dengan brutal," demikian bunyi keterangan foto di dalam buku itu.

Foto tersebut dipajang di dalam bab yang membahas soal kerusuhan etnis di Myanmar pada 1940-an.

Baca juga: Myanmar Tolak Hasil Penyelidikan PBB soal Genosida terhadap Rohingya

Keterangan yang menyertai foto itu menyebut etnis Rohingya, yang di Myanmar disebut sebagai Bengali dan dianggap imigran ilegal, membunuh warga pemeluk Buddha.

Namun, setelah penelitian dilakukan, foto yang dipajang di dalam buku itu berasal dari perang kemerdekaan Bangladesh 1971, ketika ratusan ribu warga Bangladesh dibantai tentara Pakistan.

Foto itu adalah satu dari tiga gambar yang muncul dalam buku yang diterbitkan departemen hubungan masyarakat AD Myanmar pada Juli lalu.

Selama ini, foto tersebut selalu dianggap berasal dari kerusuhan yang melanda negara bagian Rakhine, tempat mayoritas etnis Rohingya tinggal.

Bahkan, dua foto lainnya juga palsu karena diambil di Bangladesh dan Tanzania, Afrika Timur.

Tak hanya itu, foto ketiga yang dilabeli sebagai iring-iringan warga Rohingya yang memasuki Myanmar dari Bangladesh.

Padahal, apa yang terjadi di dalam foto itu adalah hal sebaliknya, yaitu saat warga etnis Rohingya pergi meninggalkan Myanmar menuju ke Bangladesh.

Baca juga: PBB: Para Jenderal Myanmar Lakukan Genosida terhadap Warga Rohingya

Juru bicara pemerintah Myanmar Zaw Htay dan juru bicara militer belum memberikan komentar soal keaslian foto-foto itu.

Sedangkan, sekretaris Kementerian Informasi Myanmar U Myo Myint Maung menolak berkomentar dengan alasan belum membaca buku tersebut.

Halaman:


Terkini Lainnya

Kisah Pengembangan dan Kiprah Pesawat Siluman Pertama di Dunia

Kisah Pengembangan dan Kiprah Pesawat Siluman Pertama di Dunia

Internasional
Terima Kunjungan Presiden Ukraina, Kanselir Jerman Kejang-kejang

Terima Kunjungan Presiden Ukraina, Kanselir Jerman Kejang-kejang

Internasional
Ditabrak Rombongan Pangeran William-Kate Middleton, Nenek 83 Tahun Alami Luka Serius

Ditabrak Rombongan Pangeran William-Kate Middleton, Nenek 83 Tahun Alami Luka Serius

Internasional
Terkena Kondisi Aneh, Payudara Wanita Ini Tumbuh Tak Terkendali

Terkena Kondisi Aneh, Payudara Wanita Ini Tumbuh Tak Terkendali

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] AS Kirim Pasukan ke Timur Tengah | China dan Jepang Diguncang Gempa

[POPULER INTERNASIONAL] AS Kirim Pasukan ke Timur Tengah | China dan Jepang Diguncang Gempa

Internasional
YouTuber Ini Beli Sebuah Kota Kecil di AS untuk Diubah Namanya

YouTuber Ini Beli Sebuah Kota Kecil di AS untuk Diubah Namanya

Internasional
PBB: Indonesia Ikut Bertanggung Jawab dalam Pertumbuhan Populasi Dunia pada 2050

PBB: Indonesia Ikut Bertanggung Jawab dalam Pertumbuhan Populasi Dunia pada 2050

Internasional
Trump Sebut Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman Masalah Kecil

Trump Sebut Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman Masalah Kecil

Internasional
Kelaparan, Seekor Beruang Kutub Ditemukan Berkeliaran di Siberia

Kelaparan, Seekor Beruang Kutub Ditemukan Berkeliaran di Siberia

Internasional
Diultimatum soal Pembelian S-400, Turki Sebut AS Tak Bertindak Layaknya Sekutu

Diultimatum soal Pembelian S-400, Turki Sebut AS Tak Bertindak Layaknya Sekutu

Internasional
Gempa Berkekuatan 6,8 Landa Jepang, Picu Peringatan Tsunami

Gempa Berkekuatan 6,8 Landa Jepang, Picu Peringatan Tsunami

Internasional
Catatkan Rekor, 885 Pendaki Capai Puncak Everest di Bulan Mei

Catatkan Rekor, 885 Pendaki Capai Puncak Everest di Bulan Mei

Internasional
Rusia: Kami Korban Serangan Siber AS selama Bertahun-tahun

Rusia: Kami Korban Serangan Siber AS selama Bertahun-tahun

Internasional
Ledakan Misterius di Perbatasan China-Korut karena Aktivitas Penambangan Batu

Ledakan Misterius di Perbatasan China-Korut karena Aktivitas Penambangan Batu

Internasional
Tak Ada Listrik di Rumah, Bocah Ini Kerjakan PR di Bawah Lampu Jalanan

Tak Ada Listrik di Rumah, Bocah Ini Kerjakan PR di Bawah Lampu Jalanan

Internasional

Close Ads X