Kompas.com - 17/08/2018, 15:42 WIB

SANTIAGO, KOMPAS.com - Pemerintah Chile pada Kamis (16/8/2018) mengusir sebanyak 51 warga negara Kolombia.

Pengusiran tersebut merupakan gelombang pertama dari total 2.000 warga asing yang telah ditandai dan akan dikeluarkan pada tahun ini.

Langkah tersebut sebagai bagian dari kebijakan pengetatan imigrasi yang diresmikan Presiden Sebastian Pinera pada Juni lalu untuk mengatasi masalah kedatangan ratusan ribu migran selama empat tahun terakhir.

Pengusiran itu memprioritaskan orang asing dengan catatan kriminal, seperti 51 warga Kolombia yang diusir pada Kamis lalu.

Baca juga: Chile Ancam Usir 2.000 Imigran Ilegal

Selanjutnya yang dikeluarkan adalah mereka  yang tidak mentaati aturan regulasi yang ditetapkan.

"Warga asing yang diusir tersebut akan dipulangkan ke negara asalnya, dalam hal ini Kolombia," kata Menteri Keamanan Dalam Negeri, Andres Chadwick, dilansir AFP.

Catatan kriminal yang menjadi landasan pengusiran kali ini tidak membedakan antara yang diperoleh di Chile maupun Kolombia.

Mereka kemudian diterbangkan kembali ke negara mereka menggunakan pesawat angkatan udara Chile.

"Untuk pertama kalinya dan agar dapat melakukan pengusiran secara berkelanjutan makan perlu diambil langkah menggunakan biaya paling sedikit."

"Untuk itu dilakukan dalam kelompok dan menggunakan pesawat Angkatan Udara Chile yang terbang langsung menuju Kolombia dan akan kembali keesokan harinya," kata Chadwick.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.