Usai Dipenjara 18 Tahun di Indonesia, Pria Perancis Dideportasi

Kompas.com - 22/07/2018, 12:42 WIB
|

PARIS, KOMPAS.com - Seorang warga Perancis tiba kembali di negaranya, Minggu (22/7/2018),  setelah 18 tahun mendekam dalam penjara Indonesia akibat menyelundupkan narkotika ke Bali.

Michael Blanc ditangkap pada 26 Desember 1999 di bandara Ngurah Rai Bali setelah pihak imigrasi menemukan 3,8 kilogram hasis di dalam tabung oksigen menyelamnya.

Awalnya, Blanc dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Namun, setelah melalui proses banding hukumannya dipangkas menjadi 20 tahun penjara.

Baca juga: Tanam Ganja di Labuan Bajo, 2 Warga Perancis Ditangkap Polisi

Dan, pada 2014, Blanc mendapatkan hal yang amat langka diperoleh narapidana asing di Indonesia yaitu pembebasan bersyarat.

Mantan koki ini tiba di Jakarta pada Sabtu (21/7/2018) dikawal petugas imigrasi Indonesia dan ibunya, Helene Le Touzey yang selama hampir dua dekade memperjuangkan pembebasan putranya itu.

Keduanya kemudian diberangkatkan menggunakan maskapai penerbangan Turkish Airways pada Sabtu malam pukul 21.00 dan diharapkan tiba di Paris pada Minggu pukul 11.00 waktu setempat.

Hukuman seumur hidup yang dijatuhkan kepada Blanc, setelah pengadilan menolak pembelaan pria itu yang mengaku membawakan tabung oksigen itu untuk temannya, dikritik pemerintah Perancis.

Paris kemudian mengangkat masalah itu ke level tertinggi bahkan PM Francois Fillon saat itu membawa nasib Blanc saat berkunjung ke Indonesia pada 2011.

Sebelumnya, pada 2008, hukuman penjara Blanc dipangkas menjadi 20 tahun berkat usaha keras Helene Le Touzey, sang ibu.

Helene kemudian berperan dalam mendapatkan status pembebasan bersyarat untuk putranya pada 2014, meski biasanya Indonesia tak memberikan pembebasan bersyarat bagi warga asing yang sudah menjalani dua pertiga masa hukumannya.

Masa pembebasan bersyarat Blanc selama tiga tahun berakhir pada 2017 yang disusul masa percobaan selama satu tahun.

Baca juga: Dideportasi, Pria Terduga Mantan Pengawal Bin Laden Ditahan Otoritas Tunisia

Menurut Koalisi Penghapusan Hukuman Mati di Asean, terdapat lebih dari 70 orang terpidana mati kasus narkoba yang menanti eksekusi.

Di antara para terpidana mati itu, sebanyak 42 orang adalah warga negara asing.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.