Kompas.com - 06/07/2018, 11:01 WIB

TEL AVIV, KOMPAS.com - Sebuah organisasi penggiat HAM menyebut militer Israel menggunakan aksi protes di Gaza sebagai ajang uji coba senjata baru.

Laporan tersebut disampaikan Hamushim, sebuah organisasi nirlaba yang menentang pendudukan Israel atas Jalur Gaza dan Tepi Barat.

Industri senjata dan Pasukan Pertahanan Israel (IDF) menggunakan demonstran Palestina untuk mencoba senjata seperti senapan sniper (runduk), drone, hingga bom pintar.

Baca juga: Palestina: Pangkas Tunjangan bagi Tahanan, Israel seperti Deklarasikan Perang

"Mereka sengaja mengeksploitasi Palestina dan Gaza sebagai arena uj coba teknologi senjata, yang kemudian dijual ke dunia internasional," ujar Hamushim dalam laporannya.

Seperti dilaporkan Russian Today Kamis (5/7/2018), Hamushim mencontohkan konflik Israel-Gaza yang terjadi pada 2014.

Konflik yang menelan nyawa hingga 2.300 orang itu dilaporkan membuat industri militer Israel berhasil menjual beberapa persenjataannya.

Antara lain pesawat drone Hermes 900 Kochav, peluru tank Hatzav generasi terbaru, hingga bom pintar multi-peran MPR500.

Israel juga melakukan uji coba ketika warga Palestina di Gaza menggelar "Parade Besar untuk Pulang" sejak 30 Maret lalu.

Aksi demonstrasi yang menentang berdirinya Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) di Yerusalem itu menyebabkan 123 orang tewas, dan 14.000 orang terluka.

Hamushim menjelaskan, Israel mempromosikan senjata terbaru yakni drone penyebar gas air mata model Matrice 600 dan Phantom 3.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.