Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/09/2017, 09:51 WIB
EditorPascal S Bin Saju

DHAKA, KOMPAS.com - Perdana Menteri Banglades, Sheikh Hasina Wajed, menyerukan kepada Myanmar untuk mengambil kembali ratusan pengungsi Muslim Rohingya yang melarikan diri dari kekerasan di negara bagian Rakhine.

Ketika berbicara dalam kunjungan ke kamp pengungsian di Kutupalong, Banglades, Sheikh Hasina meminta Myanmar memandang situasi ini penuh dengan rasa kemanusiaan dengan mengatakan orang-orang tak bersalah mengalami penderitaan.

"Pesan pribadi saya sangat jelas, mereka seharusnya mempertimbangkan situasi ini dari kacamata kemanusiaan," tegas PM Hasina kepada BBC, Selasa (12/9/2017).

"Karena orang-orang ini adalah orang-orang tak bersalah. Anak-anak dan perempuan menderita. Orang-orang ini adalah warga Myanmar. Ratusan tahun lalu mereka sudah tinggal di sana. Bagaimana mereka menafikkan bahwa mereka bukan warga negaranya?"

Terus tampung

Sekitar 370.000 pengungsi Rohingya telah melarikan diri ke Banglades sejak Myanmar melancarkan operasi militer di Rakhine sebagai tanggapan atas serangan gerilyawan Rohingya, Tentara Pembebasan Rohingya Arakan (ARSA).

 

Baca: Indonesia Tawarkan Bantuan Penanganan Rohingya di Banglades

Militer Myanmar mengatakan operasi ditujukan untuk memerangi milisi Rohingya dan membantah telah menyerang warga sipil

Akan tetapi, para pengungsi yang melarikan diri mengatakan pasukan membalas serangan gerilyawan Rohingya terhadap pos-pos polisi pada 25 Agustus 2017 dengan kekerasan brutal yang diikuti dengan pembakaran desa-desa Rohinga dengan tujuan mengusir mereka.

Sebelum gelombang baru, Banglades sudah menampung sekitar 400.000 pengungsi Rohingya.

Sheikh Hasina juga mengatakan, Banglades akan terus memberikan penampungan sampai Myanmar mengambil mereka.

Ia juga mengecam kelompok militan Rohingya atas pecahnya kekerasan terbaru, tetapi dikatakannya bahwa pemerintah Myanmar seharusnya menangani masalah ini dengan cara yang lebih sabar lagi.

Baca: Pengungsi Rohingya Ditolak Banglades

Rohingya, sebagian besar tinggal di  Rakhine yang mayoritasnya etnik Rakhine beragama Buddha, telah lama mengalami persekusi di Myanmar.

Myanmar menganggap mereka sebagai pendatang gelap dan menjuluki mereka dengan istilah “orang Bengali” atau “orang Muslim”, tanpa menyebut nama “Rohingya”.

Sebelumnya pemerintah Banglades mengatakan, pihaknya tengah menghadapi dua tantangan besar, yakni menyediakan penampungan dan bantuan kemanusiaan lain, bagi ratusan ribu pengungsi baru Rohingya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.