Kompas.com - 31/08/2017, 18:25 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

MANILA, KOMPAS.com - Sudah lebih dari tiga bulan pecah pertempuran di Kota Marawi, Provinsi Lanao del Sur, Filipina.

Namun bagi keluarga yang masih mencari orang-orang terdekatnya, penantian ini serasa tak berujung.

Dalam upaya menyatukan kembali keluarga yang terpisah, Palang Merah Filipina (PRC) dan Komite Internasional Palang Merah (ICRC) meluncurkan sebuah situs yang bisa membantu menelusuri orang-orang hilang. 

Situs tersebut dapat diakses di alamat: https://familylinks.icrc.org/Philippines

Masih dalam suasana peringatan Hari Internasional Orang Hilang yang jatuh pada 30 Agustus, ICRC mengajak semua pihak memperhatikan derita yang dialami keluarga yang terpisah.

Dalam rilis yang diterima Kompas.com, Kamis (31/8/2017), ICRC menekankan bahwa para korban mempunyai hak untuk mengetahui apa yang terjadi terhadap keluarga mereka yang hilang.

Baca: Melihat dari Dekat Kehidupan Porak Poranda Pengungsi Marawi

Camilla Matteucci, Kepala Tim ICRC mengatakan, ada banyak kemungkinan penyebab tercerai berainya keluarga dalam situasi konflik itu.

"Bisa saja ada yang terjebak dalam pertempuran, ditahan, atau bahkan terbunuh," kata dia.

"Mereka bisa juga ada di pusat evakuasi, tapi tidak mempunyai sarana untuk menghubungi keluarga mereka."

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.