Senjata Nuklir Dunia Saat Ini Bisa Hancurkan Hiroshima 440.000 Kali

Kompas.com - 10/07/2017, 16:30 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tengah memeriksa sebuah rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-12. KCNA/Reuters/IndependentPemimpin Korea Utara Kim Jong Un tengah memeriksa sebuah rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-12.
|
EditorErvan Hardoko

KOMPAS.com - Saling ancam antara Korea Utara dan Amerika Serikat akhir-akhir ini membuat dunia khawatir jika perang nuklir benar-benar pecah.

Sejauh ini, memang Pyongyang dan Washington DC baru dalam level bertukar retorika tetapi jika perang benar-benar terjadi seberapa hancurkah dunia?

Saat ini di seluruh dunia diperkirakan terdapat 15.000 hulu ledak nuklir. Sebagian besar, atau kurang lebih 80 persennya, adalah milik Amerika Serikat dan Rusia.

Menurut Asosiasi Pengendalian Senjata, saat ini "hanya" 10.000 hulu ledak yang berstatus siap digunakan sedangkan sisanya sedang dihancurkan.

Baca: Trump Ingin Kembalikan Supremasi Senjata Nuklir AS

Di seluruh dunia baru lima negara yang mengakui kepemilikan senjata nuklir yaitu Amerika Serikat, Rusia, China, Perancis, dan Inggris.

Berdasar Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir, kelima negara ini diizinkan memiliki persenjataan nuklir.

Namun, kelima negara ini tak boleh membangun hulu ledak baru atau menimbun persenjataan mematikan ini selamanya dan harus menghancurkannya di satu saat.

Masih ada empat negara lain yang diketahui memiliki senjata nuklir yaitu India, Pakistan, Israel, dan Korea Utara.

Namun, keempat negara tersebut tak menandatangani konvensi pemusnahan senjata nuklir. Jika digabung, keempat negara ini diperkirakan memiliki 340 hulu ledak nuklir.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber Telegraph
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X