Beijing: Tidak Ada Pulau Buatan di Laut China Selatan

Kompas.com - 31/03/2017, 13:40 WIB
Pulau Thitu atau Pagasa di Laut China Selatan, yang dikuasai Filipina, namun dalam sengketa dengan China. AMTI CSISPulau Thitu atau Pagasa di Laut China Selatan, yang dikuasai Filipina, namun dalam sengketa dengan China.
EditorPascal S Bin Saju

BEIJING, KOMPAS.com - Kementerian Pertahanan China menyatakan tidak ada pulau-pulau buatan di Laut China Selatan yang disengketakan dan menegaskan bahwa setiap kegiatan pembangunan diutamakan untuk tujuan sipil.

Entah apa yang sedang diperlihatkan China sehingga kegiatannya mereklamasi sejumlah pulau di Laut China Selatan sebagai bukan pembangunan pulau buatan.

Selama ini, karang atol yang kecil direklamasi dan ditimbun sehingga China dapat membangun berbagai fasilitan, seperti landasan pacu pesawat, dermaga, dan tiang radar.

China yang mengklaim sebagian besar wilayah kaya akan sumber daya alam itu sebenarnya telah melakukan reklamasi lahan dan konstruksi skala besar di beberapa pulau di Kepulauan Spratly.

Di wilayah yang sama China sebenarnya melakukan tumpang tindih klaim dengan Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam. Selain Taiwan, empat negara lain itu adalah anggota ASEAN.

Penimbunan batu karang untuk menjadi sebuah pulau dengan daratan yang lebih luas, hasil reklamasi, sebenarnya tidak lain adalah pulau buatan.

Di atas pulau-pulau hasil reklamasi itu, China membangun bandara, pelabuhan, dan fasilitas lainnya.

CSIS/AMTI/Digital Globe/Reuters Pembangunan di pulau karang Fiery Cross di Kepulauan Spratly, menurut citra satelit yang direkam pada 9 Maret 2017, yang dirilis oleh Asia Maritime Transparency Initiative (AMTI).
Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Wu Qian, justru menyampaikan pernyataan sebaliknya, Ia mengatakan, ada pekerjaan konstruksi yang dilakukan sesuai dengan hak-hak China seperti di Kepulauan Spratly yang masuk dalam teritorialnya.

"Tidak ada hal yang dituduhkan seperti pulau-pulau buatan manusia," kata Wu pada konferensi pers rutin bulanan. "Sebagian besar bangunan adalah untuk tujuan sipil, termasuk fasilitas pertahanan yang diperlukan," katanya menambahkan.

Laut China Selatan secara umum stabil pada saat ini. Namun, beberapa negara di luar kawasan, termasuk Amerika Serikat dan Jepang, cemas tentang hal ini.

Ketika didesak untuk menjelaskan komentarnya bahwa tidak ada pulau buatan, Wu menolak untuk menerangkan lebih lanjut dan mengatakan bahwa China sudah memberikan penjelasan lengkap dari proses pekerjaan konstruksi.

AMTI CSIS Perbandingan landasan pacu di Laut China Selatan
Awal pekan ini sebuah lembaga kajian pakar AS mengatakan, China tampaknya telah menyelesaikan sebagian besar konstruksi utama dari infrastruktur militer di pulau-pulau buatan yang dibuat di Laut China Selatan.

Beberapa bandara siap digunakan. China berulang kali membantah tuduhan menjadikan Laut China Selatan sebagai zona militer. Tidak ada kegiatan militerisasi kawasan, kata Beijing.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Internasional
Menyeberang Sambil Pakai 'Headphone' dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Menyeberang Sambil Pakai "Headphone" dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Internasional
Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Internasional
Mantan Model Playboy Ini Berniat 'Nyalon' Jadi Presiden Kroasia

Mantan Model Playboy Ini Berniat "Nyalon" Jadi Presiden Kroasia

Internasional
Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Internasional
Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Internasional
Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Internasional
Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Internasional
Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Internasional
Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Internasional
Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Internasional
Kaitkan Kebakaran Hutan dengan Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis, Bintang Rugbi Australia Ini Dikecam

Kaitkan Kebakaran Hutan dengan Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis, Bintang Rugbi Australia Ini Dikecam

Internasional
AS Kini Tak Pandang Permukiman Israel di Tepi Barat Ilegal

AS Kini Tak Pandang Permukiman Israel di Tepi Barat Ilegal

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kapal Induk China Berlayar ke Selat Taiwan | Media Inggris Soroti Plastik di Indonesia

[POPULER INTERNASIONAL] Kapal Induk China Berlayar ke Selat Taiwan | Media Inggris Soroti Plastik di Indonesia

Internasional
Dikurung di Penjara Manusia, Beruang Ini 'Dibebaskan' Setelah 15 Tahun

Dikurung di Penjara Manusia, Beruang Ini "Dibebaskan" Setelah 15 Tahun

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X