Polisi Elite Jerman Lakukan Perburuan Besar-besaran terhadap Pelaku Penembakan Brutal

Kompas.com - 23/07/2016, 07:22 WIB
Sejumlah orang dievakuasi dari pusat perbelanjaan Olympia Einkaufzentrum OEZ di Munich, Jerman, Jumat (22/7/2016), setelah serangan bersenjata di tempat itu. Sembilan orang dilaporkan tewas. AFPSejumlah orang dievakuasi dari pusat perbelanjaan Olympia Einkaufzentrum OEZ di Munich, Jerman, Jumat (22/7/2016), setelah serangan bersenjata di tempat itu. Sembilan orang dilaporkan tewas.
EditorBambang Priyo Jatmiko

MUNICH, KOMPAS.com - Polisi elit Jerman terus memburu pelaku penembakan membabi-buta di pusat perbelanjaan di Munich, Jumat malam atau Sabtu (23/7/2016) waktu Indonesia.

Bagian selatan kota Munich dijaga ketat pasca-penembakan, yang menyebabkan panik para pengunjung. Seiring dengan itu, polisi anti-teror Jerman melakukan perburuan besar-besaran untuk melacak para penyerang.

"Kami menduga ini adalah aksi terorisme," kata juru bicara kepolisian Bavaria. Namun dia tidak ingin buru-buru menyebut aksi tersebut ada kaitannya dengan militan Islam.

Sementara itu sebuah video menunjukkan seorang laki-laki berpakaian warna hitam berjalan dari restoran cepat saji McDonald, dan pada saat yang sama terdengar suara tembakan berulang-ulang.


Jerman sejauh ini menjadi tempat pelarian para pelaku teror dari Perancis. Adapun identitas serta motif aksi teror tersebut belum diketahui.

Polisi mengatakan setidaknya ada tiga orang yang melakukan aksi teror tersebut dan dilaporkan membawa sejnata laras panjang.

Berbagai stasiun utama di Munich, termasuk jalur kereta bawah tanah dan terminal bus dihentikan operasionalnya. Otoritas telah meminta warga untuk berada di rumah. Hal itu menyebabkan jalanan di kota tersebut lengang.

Kanselir Angela Merkel akan menggelar sidang bersama dewan keamanan pada Sabtu ini guna membahas penembakan brutal pada negara yang menjadi penopang perekonomian Eropa ini. Tahun lalu pemerintah Jerman mengizinkan lebih dari 1 juta imigran dan pengungsi masuk ke negaranya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Internasional
Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Internasional
Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Internasional
Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat', Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat", Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Internasional
Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Internasional
174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Internasional
Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat'

Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat"

Internasional
Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X