Kompas.com - 06/01/2014, 15:39 WIB
EditorErvan Hardoko
BAGHDAD, KOMPAS.com — Perdana Menteri Irak Nuri al-Maliki, Senin (6/1/2014), mengimbau rakyat kota Fallujah untuk mengusir "teroris" yang kini menguasai kota tersebut demi menghindari terjadinya serangan militer.

Dalam pidato yang disiarkan televisi itu, Maliki juga memerintahkan militer agar tidak menyerang kawasan permukiman penduduk.

Fallujah, yang berada di sebelah barat Baghdad, selama ini tak bisa dikendalikan aparat keamanan pemerintah. Di kota ini pula, pasukan AS berulang kali harus terlibat baku tembak melawan pemberontak.

Kelompok militan selama beberapa hari terakhir juga menguasai sebagian wilayah ibu kota Provinsi Anbar, Ramadi.

Ini adalah kali pertama kelompok militan bisa menguasai kota-kota besar Irak sejak puncak pemberontakan berdarah yang memicu invasi militer AS pada 2003.

Pertempuran masih berkecamuk di sebelah utara, timur laut, dan selatan kota Ramadi sejak Senin (30/12/2013). Situasi serupa juga terjadi di kota Fallujah.

"Militer Irak kini mempersiapkan sebuah serangan besar ke Fallujah," kata seorang perwira Irak pada Minggu (5/1/2013).

Sementara itu, panglima angkatan darat Jenderal Ali Ghaidan Majeed secara tersirat membenarkan rencana serangan besar-besaran ke Fallujah.

Sejauh ini, pertempuran di Provinsi Anbar sudah menewaskan 200 orang hanya dalam tiga hari, dalam kekerasan paling berdarah yang terjadi di provinsi itu selama beberapa tahun terakhir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.