Kompas.com - 02/08/2013, 16:11 WIB
Ilustrasi drone. AP PhotoIlustrasi drone.
EditorErvan Hardoko

ISLAMABAD, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri AS, John Kerry menutup kunjungannya ke Pakistan dengan janji mengakhiri operasi serangan pesawat tanpa awak alias drone yang menyasar kelompok militan 'sesegera mungkin.'

Wartawan mengatakan komentar Kelly menunjukkan sebuah pesan untuk mengurangi sentimen anti-Amerika di Pakistan yang dianggap sebagai mitra strategis dan penting.

Pada hari Kamis (1/8/2013) Kerry sepakat untuk menggelar kembali pembicaraan tingkat tinggi tentang masalah keamanan.

Pembicaraan ini sempat terhenti sejak dua tahun lalu usai insiden serangan AS yang mengakibatkan 24 tentara Pakistan tewas.

Pesawat tanpa awak yang dioperasikan Dinas Rahasia AS, CIA telah mengakibatkan sedikitya 3.460 orang  tewas di Pakistan sejak 2004.

Sebagaian besar serangan pesawat tanpa awak AS ini menyasar wilayah Waziristan yang terletak di utara Pakistan.

Willayah ini dinilai AS sebagai salah satu basis kuat al-Qaeda dan Taliban. 

Positif dan konstruktif

Perdana Menteri Nawaz Sharif yang baru memenangi pemilu pada bulan lalu dalam pertemuannya dengan Kerry meminta AS mengakhiri operasi serangan pesawat tanpa awaknya.

Menurutnya operasi tesebut telah melanggar kedaulatan Pakistan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X