Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Kompas.com - 22/11/2019, 07:14 WIB
Seorang pendemo (kiri) dihadang oleh polisi antihuru-hara ketika berusaha mencari jalan keluar dari kampus Universitas Politeknik Hong Kong di distrik Hung Hom, Hong Kong, Senin (18/11/2019). Kericuhan bermula dari aksi pendemo menduduki kampus selama beberapa hari hingga berujung aksi lempar dan bentrokan dengan polisi. AFP/YE AUNG THUSeorang pendemo (kiri) dihadang oleh polisi antihuru-hara ketika berusaha mencari jalan keluar dari kampus Universitas Politeknik Hong Kong di distrik Hung Hom, Hong Kong, Senin (18/11/2019). Kericuhan bermula dari aksi pendemo menduduki kampus selama beberapa hari hingga berujung aksi lempar dan bentrokan dengan polisi.

HONG KONG, KOMPAS.com - Seorang bocah berusia 12 tahun menjadi terdakwa termuda yang dihadirkan sehubungan kerusuhan dalam demonstrasi di Hong Kong.

Anak yang tidak disebutkan identitasnya itu ditangkap ketika dia dalam perjalanan ke sekolah, sehari setelah aksinya Oktober lalu.

Bocah 12 tahun itu mengakui pelanggaran kriminal dengan melakukan vandalisme di kantor polisi dan stasiun metro Hong Kong, dilansir BBC Kamis (21/11/2019).

Baca juga: Akhirnya, DPR AS Sahkan UU Mendukung HAM dan Demokrasi Hong Kong

Rencananya, sidang vonisnya bakal digelar Desember mendatang, dengan tercatat terdapat 5.000 orang yang ditahan sejak demonstrasi terjadi Juni lalu.

Beberapa dari pendemo yang dibekuk berusia antara 12-15 tahun. Namun, ini adalah kali pertama kelompok umur itu dijerat sebagai terdakwa.

Kepada pengadilan, jaksa penuntut mengungkapkan polisi yang berpakaian preman melihat bocah itu mencoret sejumlah slogan protes.

Di antaranya "polisi jahat sialan", atau "hukuman ilahi" di Kantor Polisi Mong Kok dan Stasiun Prince Edward pada 3 Oktober.

Dilaporkan South China Morning Post, aparat itu kemudian membuntuti si bocah pulang ke rumah, dan menunggunya semalaman.

Ketika anak itu berangkat sekolah pukul 07.00, si penegak hukum mencegatnya, dan menggeledah rumahnya di mana dia menemukan cat hitam.

Sementara kuasa hukum anak itu, Jacqueline Lam, menuturkan kliennya justru ditahan oleh polisi, dan sudah memberikan "pelajaran" baginya.

Halaman:


Sumber BBC
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X