Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mahathir Disebut Bakal Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim dalam 2 Tahun, Ini Kata Menpora Malaysia Syed Saddiq

Kompas.com - 01/10/2019, 15:22 WIB
Ericssen,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com – Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Malaysia Syed Saddiq mengomentari rencana transisi kekuasaan Perdana Menteri Mahathir Mohamad kepada Anwar Ibrahim.

Dalam laman Facebooknya, Saddiq menulis bahwa tidak ada kesepakatan tertulis transisi dua tahun seperti yang dijanjikan Mahathir kepada Anwar.

“Transisi dua tahun tidak pernah tercantum di dokumen yang ditandatangani. “tulis Saddiq merujuk ke dokumen yang ditandatangani oleh petinggi koalisi berkuasa Pakatan Harapan.

Baca juga: Mahathir Mengeluh AS Paksa Negara Lain Tak Berbisnis dengan Iran

Dilansir Channel News Asia Senin (30/9/2019), menpora berusia 26 tahun itu mempertanyakan mengapa harus berbohong pada rakyat Malaysia.

Mengapa memaksa Tun Dr Mahathir untuk mengundurkan diri sekarang mengingat tidak ada yang pernah disepakati," tanya Syed Saddiq.

Sebagai informasi, Saddiq dilaporkan merupakan salah satu pihak yang menandatangani dokumen koalisi itu.

Penjelasan itu muncul menanggapi kritikan politisi senior Partai Keadilan Rakyat (PKR), Syed Husin Ali, akhir pekan lalu.

Saat itu, Husin mengatakan bahwa penundaan transisi kekuasaan antara Mahathir dan Anwar Ibrahim tak hanya menghancurkan PKR, namun juga koalisi Pakatan.

“Kalau sampai penyerahan kekuasaan terjadi mendekati pemilu mendatang, hancurlah partai dan koalisi. Anwar tidak akan punya waktu berkampanye.”ucap Husin kepada wartawan.

Dia melanjutkan bahwa Anwar harus diberi waktu minimal 2 tahun sebelum pemilu untuk menjabarkan program pemerintahannya kepada rakyat Malaysia.

Namun, Husin Ali tidak membantah bahwa memang tidak ada kesepakatan hitam putih tertulis mengenai tanggal penyerahan kekuasaan kepada Anwar.

Saat itu, angka dua muncul karena mereka berpikir itulah waktu yang diperlukan untuk membebaskan Anwar yang ketika itu, dipenjara karena tuduhan sodomi.

Husin mengaku tak menyangka dia bakal bebas cepat, merujuk kepada permintaan pengampunan dari Mahathir kepada Raja Malaysia pada Mei 2018.

Ketika berbicara dalam dialog yang diselenggarakan Council of Foreign Relations di New York pekan lalu, Mahathir menyampaikan bakal mundur sebelum pemilu 2023.

Baca juga: Mahathir Sebut untuk Bangun Infrastruktur, Malaysia Harus ke China

"Saya berjanji akan meletakkan jabatan sebelum pemilu mendatang dan menyerahkan kekuasaan kepada sosok lain. Kira-kira saya masih punya tiga tahun lagi," ujar PM yang akrab disapa Dr M ini.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com