Zimbabwe Sudah Jual Hampir 100 Ekor Gajah ke China dan Dubai

Kompas.com - 15/05/2019, 23:00 WIB
Kawanan gajah Zimbabwe. SHUTTERSTOCKKawanan gajah Zimbabwe.

HARARE, KOMPAS.com - Pemerintah Zimbabwe dilaporkan telah menjual hampir 100 ekor gajah dari negaranya ke China dan Dubai selama enam tahun terakhir.

Dari hasil penjualan tersebut Zimbabwe telah memperoleh sebesar total 2,7 juta dollar AS atau sekitar Rp 38,9 miliar.

Menurut juru bicara Otoritas Pengelolaan Taman dan Margasatwa Zimbabwe, Tinashe Farawo, gajah-gajah tersebut dijual karena dianggap sudah terlalu banyak.

Gajah-gajah Zimbabwe telah memadati taman nasional, merambah permukiman warga, merusak tanaman, dan menimbulkan risiko bagi kehidupan manusia.

"Kami memiliki sekitar 84.000 gajah, jauh melebihi kapasitas pendukung yang hanya mampu menampung sekitar 50.000 ekor," ujar Farawo, membenarkan langkah penjualan hewan mamalia raksasa itu.

Baca juga: Tentara Inggris Ini Tewas Diinjak Gajah di Malawi

"Kami meyakini pada penggunaan sumber daya yang berkelanjutan, sehingga kami menjual beberapa gajah untuk dapat mengurus sisanya," tambahnya.

Farawo mengatakan, sekitar 200 orang telah tewas dalam konflik manusia dengan hewan dalam jangka lima tahun terakhir. Selain itu sekitar 7.000 hektar tanaman warga telah hancur oleh gajah.

Dia menambahkan, habitat alami hewan-hewan itu telah terkuras oleh perubahan iklim. Sementara dampak kekeringan yang berulang telah menambah beban pada taman nasional, memaksa gajah-gajah itu mencari makanan dan air di tempat yang lebih jauh.

Farawo menegaskan, uang yang diperoleh dari hasil penjualan gajah secara legal itu telah dialokasikan untuk proyek anti-perburuan liar, pekerjaan konservasi, penelitian, serta kesejahteraan.

Menurut surat kabar lokal, Zimbabwe Chronicle, sebanyak 93 ekor gajah dengan aman diterbangkan ke taman-taman di China dan empat di Dubai, antara 2012 hinga 2018.

Gajah-gajah tersebut masing-masing dijual dengan harga berkisar antara 13.500 hingga 41.400 dollar AS (sekitar Rp 194 juta hingga Rp 590 juta).

Zimbabwe, bersama negara Afrika lainnya, yakni Botswana, Namibia, dan Zambia, telah menyerukan agar pelarangan perdagangan gading gajah secara global diperlonggar, menyusul peningkatan jumlah gajah di beberapa wilayah.

Namun dalam beberapa dekade terakhir, jumlah populasi gajah di seluruh Afrika telah mengalami penurunan sekitar 111.000 ekor menjadi hanya 415.000 ekor. Sebagian besar disebabkan praktik perburuan ilegal.

Baca juga: Nekat Ingin Mencium Gajah, Pemuda Ini Malah Babak Belur

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Video Rudal S-400 Rusia Hancurkan Target | Kaisar Naruhito Lengkapi Ritual Penobatan

[POPULER INTERNASIONAL] Video Rudal S-400 Rusia Hancurkan Target | Kaisar Naruhito Lengkapi Ritual Penobatan

Internasional
Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Internasional
Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Internasional
Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Internasional
TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

Internasional
Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Internasional
Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Internasional
AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

Internasional
Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi 'Baby Shark' kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi "Baby Shark" kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Internasional
Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Internasional
Menderita 'Sakit Tak Tertahankan', Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Menderita "Sakit Tak Tertahankan", Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Internasional
PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

Internasional
Penyandang Disabilitas Ini Diminta 'Lepaskan Celana' oleh Petugas Bandara India

Penyandang Disabilitas Ini Diminta "Lepaskan Celana" oleh Petugas Bandara India

Internasional
Trump 'Siap' Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Trump "Siap" Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Internasional
Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X