Balita Tiga Tahun Diperkosa, Rakyat Kashmir Berunjuk Rasa

Kompas.com - 13/05/2019, 18:38 WIB
Warga Kashmir terlibat bentrok dengan aparat keamanan India di pinggiran kota Srinagar, Senin (13/5/2019). Mereka berunjuk rasa memprotes kasus pemerkosaan terhadap seorang balita perempuan berusia tiga tahun. AFP/TAUSEEF MUSTAFAWarga Kashmir terlibat bentrok dengan aparat keamanan India di pinggiran kota Srinagar, Senin (13/5/2019). Mereka berunjuk rasa memprotes kasus pemerkosaan terhadap seorang balita perempuan berusia tiga tahun.
|

SRINAGAR, KOMPAS.com - Warga Kashmir India turun ke jalanan pada Senin (13/5/2019) untuk memprotes pemerkosaan terhadap seorang balita berusia tiga tahun.

Aksi unjuk rasa ini berujung bentrokan dengan polisi dan mengakibatkan setidaknya belasan orang terluka.

Insiden pemerkosaan itu terjadi pada Rabu pekan lalu ketika seorang mekanik, yang adalah tetangga korban, membujuk anak itu ke toilet sebuah sekolah dan memperkosanya di sana.

Tersangka pemerkosa, pria berusia 20 tahun asal wilayah Sumbal di sebelah utara ibu kota Srinagar, sudah ditangkap.

Baca juga: Anak Balita Diperkosa, Afganistan Terguncang

Unjuk rasa yang terjadi pada Senin itu muncul ketika seorang kepala sekolah menerbitkan sertifikat yang menyebut tersangka masih di bawah umur.

Penerbitan sertifikat inilah yang memicu kemarahan warga yang berujung pada aksi unjuk rasa di seluruh lembah Kashmir.

Ribuan orang ini kemudian turun ke jalanan termasuk di ibu kota Srinagar dan terlibat bentrok dengan polisi.

"Salah satu pengunjuk rasa yang terluka kini dalam kondisi kritis," ujar perwira polisi Swayam Prakash Pani.

"Kami sudah menangani kasus terpisah terhadap si kepala sekolah dan kini sedang memeriksa dia," tambah Pani.

Sementara itu, ratusan mahasiswa di tiga universitas juga ikut berunjuk rasa. Mereka menuntut hukuman mati bagi tersangka dan hukuman berat untuk si kepala sekolah.

Aksi unjuk rasa ini membuat para tokoh politik dari berbagai kubu menyerukan agar warga tetap tenang sembari mengecam kejahatan tersebut.

Seorang pemimpin separatis Kashmir, Mirwaiz Umar Faroog mengatakan, peristiwa pemerkosaan itu merupakan sebuah kejahatan terhadap kemanusiaan.

Baca juga: Seorang Anak Balita Ditemukan Tewas Tergantung di Jendela Rumah

Pemimpin separatis lainnya, Syed Ali Geelani menyebut, kejahatan itu adalah sebuah noda hitam bagi masyarakat Kashmir.

Sedangkan pejabat tertinggi Kashmir, Baseer Ahmad Khan juga meminta warga agar tenang dan menjanjikan kasus ini ditangani dengan cepat.



Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X