Oposisi Sudan: Penggulingan Omar al-Bashir Bukan Kudeta Militer

Kompas.com - 27/04/2019, 21:53 WIB
Warga Sudan menggelar unjuk rasa menuntut penyerahan mantan presiden Sudan Omar al-Bashir ke Mahkamah Kriminal Internasional, di Khartoum, Jumat (19/4/2019). AFP / EBRAHIM HAMIDWarga Sudan menggelar unjuk rasa menuntut penyerahan mantan presiden Sudan Omar al-Bashir ke Mahkamah Kriminal Internasional, di Khartoum, Jumat (19/4/2019).

KHARTOUM, KOMPAS.com - Pemimpin oposisi Sudan dari Partai Umma Nasional, Sadiq al-Mahdi, yang juga mantan perdana menteri, mengatakan bahwa penggulingan Omar al-Bashir dari kursi presiden bukan kudeta militer.

Menurutnya, kesepakatan untuk pembentukan pemerintahan sipil menjadi bukti bahwa militer tidak merencanakan kudeta.

"Persetujuan untuk membentuk otoritas sipil mungkin dilakukan dengan dewan militer karena mereka tidak merencanakan kudera," ujar Mahdi, dikutip AFP.

Komentar Mahdi, datang setelah komite bersama, yang mewakili kepemimpinan militer yang berkuasa, bertemu dengan pengunjuk rasa dalam pertemuan membahas tuntutan dari para demonstran untuk dibentuknya pemerintahan sipil.

Baca juga: Setelah 30 Tahun Berkuasa, Presiden Sudan Dikabarkan Mundur

Pada kesempatan itu, Mahdi juga menyerukan agar Sudan bergabung dengan Mahkamah Kriminal Internasional (ICC), yang telah mendakwa Bashir.

Omar al-Bashir digulingkan oleh tentara pada 11 April lalu, setelah protes selama berbulan-bulan yang mengguncang pemerintahan rezim yang telah berusia tiga dekade.

Ribuan pengunjuk rasa mencapai markas militer yang luas di Khartoum pada 6 April dan mendesak agar tentara mendukung rakyat dalam melawan Bashir.

Lima hari kemudian, Bashir mengundurkan diri dan ditahan, sementara tentara mengambil alih kekuasaan melalui 10 anggota dewan militer transisi.

Masa aksi yang awalnya menuntut mundurnya Bashir, kini mendesak agar dewan militer juga turun untuk memberi jalan bagi pemerintah sipil.

Mahdi, yang berjanji partainya tidak akan bergabung dengan pemerintah sipil transisi, mengatakan dewan militer kemungkinan akan setuju untuk menyerahkan kekuasaan pemerintah kepada sipil.

Sedangkan untuk gabung dengan ICC, dikatakan Mahdi perlu dilakukan lantaran Bashir telah dicari atas tuduhan genosida dan kejahatan perang, serta kejahatan kemanusiaan atas perannya dalam konflik di Darfur.

"Hal ini harus dilakukan dengan tetap berkoordinasi dengan dewan militer transisi," ujar Mahdi, dikutip AFP, Sabtu (27/4/2019).

Baca juga: Mantan Presiden Sudan Dipindahkan ke Penjara

Perang Darfur meletus pada 2003 ketika pemberontak etnis kulit hitam mengangkat senjata untuk melawan pemerintah Khartoum yang didominasi Arab, yang dituduh memarjinalkan sosial dan politik.

PBB mengatakan, sekitar 300.000 orang tewas dalam konflik tersebut, dengan 2,5 juta warga terlantar dan harus tinggal di kamp-kamp penampungan di wilayah barat.

Bashir merebut kekuasaan dalam kudeta yang didukung kelompok Islam pada 1989 dan menggulingkan pemerintahan terpilih yang dipimpin Mahdi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Internasional
Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Internasional
Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Internasional
Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Internasional
Dilecehkan 2 'Suami' di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Dilecehkan 2 "Suami" di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Internasional
Bantu Penyintas Gempa Filipina, Tim Dompet Dhuafa Bangun Huntara

Bantu Penyintas Gempa Filipina, Tim Dompet Dhuafa Bangun Huntara

Internasional
Serangan Israel Bunuh Komandan Milisi Jihad Islam di Jalur Gaza

Serangan Israel Bunuh Komandan Milisi Jihad Islam di Jalur Gaza

Internasional
Permintaan Suaka Dikabulkan, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Terbang ke Meksiko

Permintaan Suaka Dikabulkan, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Terbang ke Meksiko

Internasional
Australia Bersiap untuk 'Bencana' Kebakaran Hutan

Australia Bersiap untuk "Bencana" Kebakaran Hutan

Internasional
Pemimpin Hong Kong: Demonstran Kini adalah Musuh Rakyat

Pemimpin Hong Kong: Demonstran Kini adalah Musuh Rakyat

Internasional
Tiga Penampil Ditikam Pria Yaman di Arab Saudi

Tiga Penampil Ditikam Pria Yaman di Arab Saudi

Internasional
Pria di Singapura Akui Berhubungan Seks dengan Anak Tiri yang Berumur 15 Tahun

Pria di Singapura Akui Berhubungan Seks dengan Anak Tiri yang Berumur 15 Tahun

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Polisi Hong Kong Tembak Demonstran | Pengantin ISIS Ingin Pulang ke AS

[POPULER INTERNASIONAL] Polisi Hong Kong Tembak Demonstran | Pengantin ISIS Ingin Pulang ke AS

Internasional
Pria di Hong Kong Dibakar Hidup-hidup oleh Demonstran karena Masalah Identitas

Pria di Hong Kong Dibakar Hidup-hidup oleh Demonstran karena Masalah Identitas

Internasional
Diminta Berhenti Minum-minum, Pria di India Memenggal Kepala Istrinya

Diminta Berhenti Minum-minum, Pria di India Memenggal Kepala Istrinya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X