"Banyak Orang Bertanya, Mengapa Saya Memaafkan Teroris yang Membunuh Istri Saya?"

Kompas.com - 29/03/2019, 11:05 WIB
Imam Masjid Al Noor Gamal Fouda (paling depan) memimpin Shalat Jumat pada 22 Maret 2019. Shalat Jumat itu terjadi sepekan setelah penembakan yang terjadi Al Noor dan Linwood pekan lalu (15/3/2019), dan menewaskan 50 jemaah. AFP/WILLIAM WESTImam Masjid Al Noor Gamal Fouda (paling depan) memimpin Shalat Jumat pada 22 Maret 2019. Shalat Jumat itu terjadi sepekan setelah penembakan yang terjadi Al Noor dan Linwood pekan lalu (15/3/2019), dan menewaskan 50 jemaah.

CHRISTCHURCH, KOMPAS.com — Dengan duduk di kursi roda, Farid Ahmad datang ke Hagley Park Christchurch, Selandia Baru, pada Jumat (29/3/2019).

Dia hadir dalam peringatan dua pekan tragedi aksi teror penembakan yang terjadi di dua masjid di Christchurch saat shalat Jumat (15/3/2019).

Ahmad menjadi jemaah yang berhasil menyelamatkan diri ketika teroris datang dan menembaki Masjid Al Noor di kawasan Dean Avenue.

Baca juga: Suasana Hening Saat 50 Nama Korban Tewas Penembakan di Masjid Selandia Baru Dibacakan


Namun, sang istri Husna tewas ketika mencoba menyelamatkan suaminya. Dia menjadi perbincangan tatkala mengucapkan bahwa dia memaafkan si teroris.

Hadir di Hagley seperti diwartakan AFP, dia sekali mengucapkan bahwa dia tidak mempunyai kebencian kepada teroris yang total sudah membunuh 50 jemaah itu.

"Banyak orang bertanya, mengapa saya memaafkan teroris yang sudah membunuh istri saya?" tutur Ahmad dengan mengenakan kacamata dan penutup kepala.

"Saya bisa memberikan banyak jawaban. Salah satunya adalah Allah berfirman, jika kita memaafkan orang, maka dia akan mencintai kita," jawabnya.

Dia mengungkapkan tidak ingin mempunyai hati penuh dendam, amarah, maupun kekecewaan yang tidak hanya membakar dirinya tetapi juga orang lain.

Dia pun menegaskan ingin memiliki hati penuh belas kasih, cinta, dan pengampunan. Dia tidak ingin punya hati yang bisa membuatnya kehilangan lebih banyak orang.

"Maka, saya pun mengambil jalan damai dan memaafkan dia," tuturnya. Ahmad berkata, mungkin si teroris mempunyai masa lalu yang buruk sehingga melakukan hal keji seperti itu.

"Saya tidak mendukung perbuatannya. Namun, saya tidak bisa menafikan fakta bahwa dia adalah saudara saya sebagai manusia," lanjutnya dikutip CNN.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Internasional
Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Internasional
Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Internasional
Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat', Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat", Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Internasional
Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Internasional
174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Internasional
Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat'

Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat"

Internasional
Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X