Setelah Diterjang Topan, Warga Mozambik Kini Terancam Kolera

Kompas.com - 27/03/2019, 13:33 WIB
Orang-orang mengungsi dan tertahan di atap bangunan yang dikelilingi oleh banjir, di daerah yang terdampak topan Idai di Beira, Mozambik, Senin (18/3/2019). Ratusan orang tewas dan lainnya hilang di Mozambik dan Zimbabwe setelah topan Idai membawa serta banjir bandang dan angin kencang, 17 Maret lalu. AFP/MISSION AVIATION FELLOWSHIP/Orang-orang mengungsi dan tertahan di atap bangunan yang dikelilingi oleh banjir, di daerah yang terdampak topan Idai di Beira, Mozambik, Senin (18/3/2019). Ratusan orang tewas dan lainnya hilang di Mozambik dan Zimbabwe setelah topan Idai membawa serta banjir bandang dan angin kencang, 17 Maret lalu.

BEIRA, KOMPAS.com - Belum pulih usai diterjang angin Topan Idai, warga Mozambik kini terancam bencana kedua, yakni kolera dan penyakit lainnya.

Sekitar 1,8 juta orang di Mozambik kini membutuhkan bantuan usai terjangan Topan Idai, dengan PBB mengatakan telah mengajukan permohonan darurat sebesar 282 juta dollar untuk bantuan hingga tiga bulan ke depan.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres menyampaikan, topan yang menewaskan hingga setidaknya 761 orang di Mozambik, Zimbabwe, dan Malawi itu sebagai salah satu bencana terburuk terkait cuaca dalam sejarah Afrika.

Dia juga mengangkat ancaman bahaya kelaparan dengan mengatakan badai telah menghancurkan lahan pertanian yang siap panen.

Baca juga: Ratusan Ribu Orang di Mozambik dan Zimbabwe Menunggu Diselamatkan

Jumlah korban tewas masih sangat mungkin bertambah saat banjir surut dan genangan air mengering.

Petugas tanggap darurat kini berlomba dengan waktu untuk mencegah terjadinya penyebaran penyakit mematikan seperti kolera.

Menurut pihak berwenang penyebaran penyakit mungkin terjadi karena lebih dari seperempat juta orang di lokasi pengungsian bertahan hidup dengan sedikit atau bahkan tanpa air bersih dan sanitasi karena banyak sumur telah terkontaminasi akibat banjir.

WHO mengatakan risiko lonjakan kasus malaria di Mozambik, dengan nyamuk pembawa penyakit tersebut berkembang biak di permukaan air.

Badan kesehatan PBB itu mengatakan sebanyak 900.000 vaksin kolera diharapkan dapat tiba di lokasi terdampak bencana pada akhir pekan ini.

Kolera dapat disebabkan oleh makanan maupun air minum yang telah terkontaminasi dan dapat membunuh dalam hitungan jam.

Korban juga dilaporkan banyak yang menderita diare.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Internasional
Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Internasional
Tukang Pijat asal Indonesia Dirampok dan Diperkosa, Polisi Malaysia Tangkap Pria 31 Tahun

Tukang Pijat asal Indonesia Dirampok dan Diperkosa, Polisi Malaysia Tangkap Pria 31 Tahun

Internasional
Bayi 2 Tahun di Toronto Tewas Setelah Kejatuhan AC

Bayi 2 Tahun di Toronto Tewas Setelah Kejatuhan AC

Internasional
Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Internasional
Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Internasional
Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Internasional
Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Internasional
Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Internasional
Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Internasional
Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Internasional
Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Internasional
Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X