Biografi Tokoh Dunia: John Edgar Hoover, Direktur Pertama FBI

Kompas.com - 03/01/2019, 13:13 WIB
John Edgar Hoover, pemimpin Biro Investigasi Federal selama 48 tahun sejak 1924 hingga meninggal pada 1972. ENCYCLOPEDIA BRITANNICA / FEDERAL BUREAU OF INVESTIGATIONJohn Edgar Hoover, pemimpin Biro Investigasi Federal selama 48 tahun sejak 1924 hingga meninggal pada 1972.

KOMPAS.com - Biro Investigasi Federal Amerika Serikat atau yang biasa disebut FBI, telah menjadi salah satu badan intelijen paling dikenal di dunia.

Salah satu sosok yang telah berjasa dalam membesarkan nama biro intelijen tersebut adalah John Edgar Hoover.

Hoover ditunjuk menjadi direktur sebagai direktur badan intelijen AS pada 1924, yang saat itu masih bernama Biro Investigasi. Badan tersebut baru ditambahkan kata "federal" pada 1935.

Selama menjabat sebagai direktur, Hoover dinilai telah mampu membawa badan intelijen yang awalnya merupakan organisasi kecil dan belum memiliki cukup kewenangan menjadi biro investigasi yang dapat diandalkan.

Meski setelah kematiannya, muncul kabar kontroversial tentang Hoover yang dianggap telah memanfaatkan kekuasaan sebagai direktur FBI.

Masa Muda dan Awal Karier

John Edgar Hoover lahir di Washington DC pada 1 Januari 1895. Dia adalah putra pasangan Dickerson Naylor Hoover Sr, yang memiliki garis keturunan Inggris dan Jerman, dengan Anna Marie, yang merupakan keturunan Swiss dan Jerman.

Hampir sepanjang hidupnya dihabiskan di Washington DC, AS. Dia bersekolah di Central High School dan sempat mengikuti program pelatihan korps cadangan.

Baca juga: Bos Mafia Boston Dibunuh karena Menjadi Informan FBI

Dia kemudian melanjutkan pendidikan tinggi dengan belajar hukum di Universitas George Washington dan lulus dengan gelar sarjana hukum pada 1916, serta gelar master setahun berselang.

Hoover sempat bekerja sebagai pesuruh di Perpustakaan Kongres saat masih berusia 18 tahun. Namun kariernya di pemerintahan bermula saat dia diterima bekerja sebagai peninjau berkas untuk Departemen Keadilan pada 1917.

Dua tahun setelahnya, Hoover dipercaya untuk menjadi asisten khusus Jaksa Agung A Mitchell Palmer.

Selama bertugas sebagai asisten khusus jaksa agung, Hoover mulai mengumpulkan informasi tentang orang-orang yang diduga komunis setelah Perang Dunia I.

Semua informasi tersebut dikumpulkannya menggunakan intelijen pemerintah dan militer, penyelidikan polisi, detektif swasta, informan, dan banyak sumber lainya, termasuk yang diragukan legalitasnya.

Baca juga: FBI Selidiki Pengakuan Pria yang Bunuh 90 Orang dalam 35 Tahun

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X