Qatar Berlakukan Pajak "Dosa" Minuman Keras Sebesar 100 Persen

Kompas.com - 02/01/2019, 15:28 WIB
Ilustrasi: Bir. SHUTTERSTOCKIlustrasi: Bir.

DOHA, KOMPAS.com - Pemerintah Qatar mulai memberlakukan pajak 100 persen terhadap alkohol mulai 1 Januari 2019.

Melansir AFP, tuan rumah Piala Dunia 2022 itu menerapkan pajak "dosa" beberapa pekan usai mengumumkan anggaran tahunan negara.

Pemerintah negara Teluk ingin mengenakan pajak atas produk-produk yang merusak kesehatan.

Baca juga: Desain Stadion Piala Dunia Qatar Menyerupai Lentera


Perusahaan yang terdampak atas kebijakan "pajak cukai" 100 persen tersebut adalah Qatar Distribution Company.

Sebagai satu-satunya penyedia minuman keras di negara itu, perusahaan kini harus mengganti harga produk dalam daftar sebanyak 30 halaman, mencakup bir, anggur, dan minuman beralkohol

Daftar harga baru kemudian dibagikan secara luas di media sosial. Harga yang tercantum mengalami kenaikan dua kali lipat dalam waktu semalam, dan berlaku mulai Selasa (1/1/2019).

"Itu benar," kata seorang pejabat pemerintah ketika ditanya tentang keaslian dokumen harga.

Sekarang, harga sebotol 100 cl Bombay Sapphire dijual dengan harga 340 riyal Qatar atau sekitar Rp 1,3 juta.

Sementara, 75 cl anggur Shiraz dari Afrika dijual seharga 86 riyal Qatar atau Rp 341.000.

Paket 24 botol bir Heineken 330ml kini seharga 384 riyal atau Rp 1,5 juta.

Sebagai informasi, legal untuk membeli minuman keras di Qatar dengan izin. Begitu pula dengan minum di bar, klub, dan hotel berlisensi.

Baca juga: UEA, Arab Saudi, Bahrain, dan Mesir Pernah Berniat Menginvasi Qatar

Meski demikian, minum minuman beralkohol di tempat umum masih dilarang.

Masalah minuman keras di Qatar cenderung menjadi hal yang sensitif jelang penyelenggaraan Piala Dunia 2022.

Penyelenggara mengatakan alkohol akan tersedia untuk penggemar di area yang ditentukan, tetapi tidak berlaku di ruang publik karena untuk menghormati tradisi negra tersebut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Internasional
Erdogan Ancam Bakal 'Hancurkan Kepala' Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Erdogan Ancam Bakal "Hancurkan Kepala" Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Internasional
ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

Internasional
Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Internasional
Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Internasional
Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Internasional
Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Internasional
Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Keluarga Belanda Tinggal 9 Tahun di Bawah Tanah | Indonesia Kembali Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sydney selama 19 Jam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X