Dicurigai Jadi Mata-mata Korea Utara, Pegawai Negeri Perancis Ditahan

Kompas.com - 27/11/2018, 11:12 WIB
Ilustrasi WiredIlustrasi

PARIS, KOMPAS.com - Badan intelijen Perancis menangkap seorang pegawai negeri senior yang dicurigai menjadi mata-mata bagi Korea Utara.

Presiden Asosiasi Persabahatan Perancis-Korea yang juga bekerja di Senat, Benoit Quennedey dijebloskan dalam tahanan pada Minggu (25/11/2018) malam.

Melansir AFP, Selasa (27/11/2018), Quennedey ditangkap karena mengumpulkan dan mengirim informasi ke kekuaatan asing.

Baca juga: Kehabisan Material Baja, Korea Utara Berupaya Impor dari China

Selain itu, dia juga memliki buku tertulis tentang negara terisolasi tersebut.

"Jaksa penuntut Paris menyelidiki pengumpulan dan penyampaian informasi kepada kekuatan asing yang cenderung merusak kepentingan fundamental bangsa," demikian pernyataan sumber peradilan.

Penyelidik dari dinas intelijen DGSI Perancis sedang mencari tahu kemungkinan Quennedey telah memberikan informasi ke Pyongyang.

Kediamannya di Paris dan rumah orangtuanya di Dijon telah digeledah.

Selain itu, kantor Senat tempatnya bekerja juga sudah digerebek. Investigasi terhadap Quennedey dimulai pada bulan Maret.

Dalam situs web Senat, Quennedey merupakan seorang administrasi senior di majelis tinggi parlemen Perancis departemen arsitektur, warisan, dan kebun.

Dia pernah menulis artikel tentang Korea Utara dan sering bepergian ke seluruh semenanjung Korea.

Asosiasi Persahabatan Perancus-Korea mendorong hubungan yang lebih erat dengan Korea Utara dan mendukung reunifikasi dua Korea.

Baca juga: PBB Beri Kelonggaran Sanksi Korea Utara untuk Proyek Kereta Api

Seperti diketahui, Korea Utara di bawah kepemimpinan Kim Jong Un berada di bawah sanksi ekonomi yang ketat agar memaksa negara itu meninggalkan program rudal nuklirnya.

Dalam wawancara yang diunggah di YouTube pada Agustus lalu, Quennedey menyambut baik mencairnya ketegangan antara Amerika Serikat dan Korea Utara usai Presiden Donald Trump dan Kim Jong Un bertemu.



Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X