Kompas.com - 17/10/2018, 12:51 WIB

OTTAWA, KOMPAS.com - Kanada resmi melegalkan dan mengatur penjualan serta penggunaan ganja untuk tujuan rekreasional mulai Rabu (17/10/2018).

Kanada menjadi negara kedua di dunia yang melegalkan ganja setelah Uruguay.

Langkah legalisasi ganja tersebut mendapat sambutan positif dari para penggemar dan investor. Namun kekhawatiran juga muncul dari pakar kesehatan dan juga politisi yang cemas akan penyalahgunaan tanaman psikotropika itu.

Kendati demikian, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau tetap melanjutkan proses legalisasi ganja dengan alasan agar dapat mengatur penggunannya.

"Kami melegalkan ganja bukan karena kami pikir itu baik untuk kesehatan. Kami melakukan ini karena kami tahu itu tidak baik untuk anak-anak kita," kata Trudeau pada malam jelang pelegalan, Selasa (16/10/2018).

Baca juga: Penumpang Penerbangan di Kanada Akan Diizinkan Bawa Ganja ke Dalam Pesawat

"Kami tahun kita harus bekerja dengan lebih baik untuk melindungi anak-anak kita dan menghilangkan atau mengurangi secara besar-besaran keuntungan yang didapat kelompok penjahat," tambahnya dilansir dari AFP.

Legalisasi ganja itu juga sekaligus memenuhi janji kampanye Trudeau pada pemilu 2015 lalu.

Selanjutnya, pelaksanaan Undang-Undang Ganja akan diawasi dan dipelajari penerapannya oleh warga Kanada menjelang pemiu pada 2019, serta negara-negara lain yang mungkin akan mengikuti jika langkah tersebut terbukti berhasil.

Menurut regulasi baru tersebut, warga Kanada yang telah berusia 18 tahun akan diizinkan untuk membeli hingga 30 gram ganja. Selain itu setiap rumah tangga boleh menanam hingga empat pohon ganja.

Sedangkan untuk bentuk turunannya, seperti makanan yang memakai bahan ganja, baru akan dilegalkan tahun depan.

Sementara untuk memenuhi permintaan, ratusan petani ganja telah mendapatkan lisensi menanam tanaman tersebut dalam jumlah banyak, bahkan beberapa ada yang menggunakan rumah kaca.

Diperkirakan, penjualan ganja akan meningkarkan pertumbuhan ekonomi hingga 1,1 miliar dolar (sekitar Rp 16 triliun) dan memberikan pajak penghasilan kepada pemerintah hingga 400 juta dolar (sekitar Rp 6 triliun). Demikian menurut Statistik Kanada.

Baca juga: Perusahaan di Kanada Ini Buka Lowongan Kerja sebagai Tester Ganja

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.