Kotoran Manusia yang Menggunung Jadi Masalah di Everest

Kompas.com - 06/08/2018, 16:40 WIB
Pendaki meninggalkan sampah di Gunung Everest science alertPendaki meninggalkan sampah di Gunung Everest
|

"Cara mengubah barang yang menjijikkan menjadi dua produk yang bisa digunakan warga Nepal," ujar Porter.

Sayangnya, kata Porter, para pendaki kerap menggunakan antibiotik sehingga awalnya dia khawatir antibiotik di dalam kotoran akan memengaruhi kemampuan mikroorganisme untuk mengubah kotoran menjadi metana.

Namun, Porter melanjutkan sebuah digester mini di Universitas Kathmandu sukses mengubah kotoran manusia yang berasal dari kamp pendaki menjadi gas metana.

Meski demikian, tim masih harus menguji apakah sisa proses ini bebas dari mikroorganisme jahat sehingga aman jika digunakan sebagai pupuk.

Porter mengatakan, mereka akan melakukan uji coba limbah proses biogas itu  tahun ini. Dan jika terbukti berbahaya maka rencana selanjutkan adalan menyaring zat-zat tidak baik itu dengan menggunakan sistem septik bawah tanah.

Porter memperkirakan digester pertama akan memakan biaya sekitar 500.000 dolar AS atau sekitar Rp 7,2 miliar.

Biaya semahal itu lebih disebabkan karena ongkos untuk membawa benda-benda itu ke Gorak Shep di ketinggian 5.100 meter dari permukaan laut.

Yongji Doma dari SPCC berharap proyek ini akan sukses sehingga masalah kotoran manusia di gunung tertinggi di dunia itu bisa teratasi.

Baca juga: Pendakian Kedelapan, Pendaki Asal Jepang Nobukazu Kuriki Tewas di Gunung Everest

"Solusi ini amat inovatif untuk mengatasi masalah kotoran manusia dalam jangka panjang, sebab saat ini cara kami melakukannya tidak baik, tidak berkelanjutan," ujar Doma.

Sementara bagi Porter upayanya ini adalah bagian dari membayar utang kepada rakyat Nepal.

"Saya juga menjadi bagian dari masalah ini, sehingga saya harap kini kami bisa menjadi bagian dari solusi," tambah dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Demonstrasi Kenaikan Harga BBM di Iran, 106 Orang Tewas

Demonstrasi Kenaikan Harga BBM di Iran, 106 Orang Tewas

Internasional
Disebut Tak Tertandingi di Timur Tengah, Apa Saja Rudal yang Dipunyai Iran?

Disebut Tak Tertandingi di Timur Tengah, Apa Saja Rudal yang Dipunyai Iran?

Internasional
Studi Pentagon: Rudal Iran Tak Tertandingi di Timur Tengah

Studi Pentagon: Rudal Iran Tak Tertandingi di Timur Tengah

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] 600 Demonstran Hong Kong Menyerah | Mia Khalifa Kisahkan Pengalaman

[POPULER INTERNASIONAL] 600 Demonstran Hong Kong Menyerah | Mia Khalifa Kisahkan Pengalaman

Internasional
Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Internasional
Menyeberang Sambil Pakai 'Headphone' dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Menyeberang Sambil Pakai "Headphone" dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Internasional
Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Internasional
Mantan Model Playboy Ini Berniat 'Nyalon' Jadi Presiden Kroasia

Mantan Model Playboy Ini Berniat "Nyalon" Jadi Presiden Kroasia

Internasional
Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Internasional
Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Internasional
Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Internasional
Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Internasional
Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Internasional
Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Internasional
Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X