Kompas.com - 17/07/2018, 23:45 WIB
Dua tentara Taiwan berdiri di depan helikopter serbu Apache AH-64E buatan AS saat upacara komisioning di pangkalan militer di Taoyuan, Selasa (17/7/2018). AFP / SAM YEHDua tentara Taiwan berdiri di depan helikopter serbu Apache AH-64E buatan AS saat upacara komisioning di pangkalan militer di Taoyuan, Selasa (17/7/2018).

TAOYUAN, KOMPAS.com - Militer Taiwan telah menyiagakan dua skuadron helikopter serang Apache AH-64E buatan AS, menyusul ketegangan yang terus meningkat dengan China.

Sebanyak 15 unit helikopter yang dijuluki "Penghancur Tank" tersebut mulai ditugaskan pada Selasa (17/7/2018) dan akan bergabung dengan kelompok pertama, berisi 14 unit AH-64E, yang ditempatkan di Pangkalan Udara Longtan di Taoyuan, Taiwan utara.

"Pengerahan helikopter Apache ini menjadi tonggak penting dalam memenuhi strategi pencegahan berlapis pulau untuk menghadapi invasi," kata Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, dilansir SCMP.

Hubungan lintas selat antara Taiwan dengan China memburuk sejak Tsai menempati jabatan presiden pada 2016.

Baca juga: Beijing Kecam Presiden Taiwan yang Serukan Pembatasan Terhadap China

Beijing menganggap Taiwan sebagai bagian dari mereka meski memiliki pemerintahan yang berdiri sendiri. Namun Presiden Tsai menegaskan penolakan atas prinsip Satu China yang diserukan Beijing.

Pemerintahan Taiwan yang semakin terdesak dengan sejumlah negara yang memutuskan hubungan diplomatiknya. Namun Washington memberikan dukungannya kepada Taipei dan prihatin dengan ekspansi militer Beijing di Laut China Selatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Taiwan membeli 30 unit helikopter serbu Apache dari AS senilai 60 miliar dolar Taiwan (sekitar Rp 28,2 triliun) pada 2008, saat pemerintahan presiden Ma Ying-jeou.

Pengiriman helikopter selesai pada Oktober 2014, namun satu unit jatuh saat latihan penerbangan yang digelar militer Taiwan pada April 2014.

Sebanyak 29 unit helikopter Apache yang tersisa menjadi Bigade 601.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan, skuadron pertama yang terdiri dari 14 helikopter mulai ditugaskan pada Juni tahun lalu.

Halaman:


Sumber SCMP
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.