Biografi Tokoh Dunia: David Beckham, Bintang Sepak Bola dan Aktivis

Kompas.com - 02/05/2018, 17:00 WIB
Gelandang David Beckham resmi memutuskan pensiun pada akhir musim ini. Dok. Mirror FootballGelandang David Beckham resmi memutuskan pensiun pada akhir musim ini.

KOMPAS.com - David Beckham adalah mantan bintang sepak bola Inggris yang pernah bermain untuk sejumlah klub terkenal Eropa dan Amerika Serikat (AS).

Prestasi terbaik pemain yang berposisi sebagai gelandang itu adalah membawa Manchester United meraih treble winner (menjuarai tiga kompetisi sekaligus).

Selepas pensiun sebagai pemain, Beckham fokus menjadi aktivis sosial pada badan PBB untuk anak-anak dan ibu ( UNICEF).

Berikut merupakan biografi dari pemain yang terkenal akan tendangan bebas yang melengkung tersebut.

Baca juga : Cerita Ego, Siswa SMP Penganyam yang Tasnya Dibeli David Beckham

1. Masa Muda
David Robert Joseph Beckham lahir pada 2 Mei 1975 di Leytonstone, London, Inggris, dari pasangan David Edward Alan Beckham dan Sandra Georgina Beckham.

Anak kedua dari tiga bersaudara, keluarga Beckham merupakan pendukung fanatik Manchester United yang sering berangkat ke Stadion Old Trafford dari London.

Adapun Beckham menunjukkan ketertarikan khusus terhadap sepak bola. Bahkan, dia sudah bercita-cita menjadi pemain profesional.

Dalam wawancara di 2007, Beckham berujar bahwa dia sering ditanyakan oleh para guru mau jadi apa dia di masa depan.

"Saya selalu berkata ingin menjadi pesepak bola. Sejak awal saya selalu menginginkannya," kata Beckham saat itu.

Baca juga : Kisah Fans David Beckham, Jauh-jauh Datang dari Palembang hingga Gemetar Saat Berjumpa

Pada usia 11 tahun, dia mengikuti kompetisi yang digelar sekolah sepak bola milik legenda Inggris, Sir Bobby Charlton, dan berhasil menang.

Saat itu, Beckham bermain bagi klub lokal bernma Ridgeway Rovers yang dilatih oleh sang ayah.

Keberhasilan memenangkan kompetisi di sekolah Bobby Charlton membuat Beckham meraih tiket sesi latihan di Barcelona sebagai bagian dari kompetisi pencarian bakat.

Karir Beckham muda dipoles ketika dia bermain bagi Tottenham Hotspur serta Brimsdown Rovers.

Namun, dia kemudian memilih Manchester United setelah mendapat tawaran untuk menjalani uji coba saat berusia 14 tahun.

Pada 8 Juli 1991, Beckham menandatangani dengan United kontrak berstatus sebagai pemain magang.

Baca juga : Cerita Sripun Ajari Bahasa Jawa hingga Bikin David Beckham Tertawa (2)

2. Awal Karir di Setan Merah
Setelah menandatangani kontrak, Beckham tergabung dengan para pemain muda seperti Ryan Giggs, kakak beradik Gary dan Phil Neville, Paul Scholes, serta Nicky Butt.

Dia membantu Setan Merah menjadi kampiun di Youth FA Cup pada Mei 1992 dengan agregat 6-3. Dia menyumbangkan satu gol saat leg pertama.

Bakat Beckham langsung mengantarkannya menembus tim utama di 23 September 1992 sebagai pengganti Andrei Kanchelskis di Piala Liga melawan Brighton & Hove Albion.

Empat bulan berselang atau 23 Januari 1993, dia mendapat kontrak pertamanya sebagai pemain profesional.

Baca juga : Cerita Sripun, Dara Asal Semarang yang Taklukkan Hati David Beckham (1)

Pada 7 Desember 1994, Beckham mencatatkan debut di Liga Champions ketika United menjamu wakil Turki Galatasaray pada fase grup.

Beckham mencetak satu dari empat gol kemenangan United. Meski begitu, mereka tersisih setelah berada di peringkat ketiga Grup A di bawah Goteborg dan Barcelona.

Beckham lalu dipinjamkan ke Preston North End selama musim 1994-1995 untuk mendapat lebih banyak jam terbang.

Dia tampil impresif dengan menorehkan dua gol dari lima pertandingan, termasuk mencetak gol dari tendangan sudut.

Beckham kembali ke United, dan mencatatkan debut di Premier League pada 2 April 1995 dalam laga kontra Leeds United yang berakhir 0-0.

Dia bermain sebanyak empat kali, dan membawa United finis di bawah Blackburn Rovers. Dia tidak dimasukkan dalam tim saat melawan Everton di final Piala FA 20 Mei 1995.

Keputusan manajer United, Sir Alex Ferguson, untuk lebih mempercayai produk akademi United, atau dikenal dengan Fergie's Fledgling, berpengaruh pada performa Beckham.

Beckham langsung menemukan posisi yang pas sebagai gelandang kanan, dan membantu United meraih double winner dengan meraih titel Premier League dan Piala FA.

Di awal musim 1996-1997, Beckham menuai pujian karena mencetak gol ketika melawan Wimbledon pada laga pertama Premier League di musim tersebut.

Ketika United unggul 2-0, Beckham menyadari kiper Wimbledon, Neil Sullivan, berdiri terlalu jauh dari gawang. Dia kemudian mencetak gol dari tengah lapangan.

Baca juga : Cerita Kepsek Kaget Bukan Main, Ternyata David Beckham yang Datang

David Beckham mencetak gol dari jarak jauh ke gawang Wimbledon pada pertandingan perdana musim 1996-1997Dok. Daily Mail David Beckham mencetak gol dari jarak jauh ke gawang Wimbledon pada pertandingan perdana musim 1996-1997

3. Musim Terbaik: Treble Winners
Di musim 1998-1999, Beckham menjadi bagian dari skuad United yang menorehkan tiga gelar juara di Premier League, Piala FA, dan Liga Champions.

Di kompetisi Premier League, United dituntut untuk menang ketika menjamu Tottenham Hotspur di Old Trafford.

Tim tamu sempat unggul, namun Beckham menyamakan keadaan lewat gol dari jarak 22,86 meter, dan membawa United menang 2-1.

Baca juga : ?David, David Beckham, Ayo Selfie Dulu...?

Di final Piala FA pada 22 Mei 1999, United menang dua gol tanpa balas dari Newcastle United lewat gol Teddy Sheringham dan Paul Scholes.

Ferguson lalu menggeser posisi Beckham sebagai gelandang tengah setelah Scholes dan Roy Keane terkena larangan bertanding.

Melawan Bayern Muenchen, United sempat kecolongan dengan gol Mario Basler di menit keenam.

Namun, di masa injury time, Setan Merah akhirnya meraih gelar Liga Champions kedua setelah musim 1967-1968 via gol Sheringham dan Ole Gunnar Solskjaer.

Penampilan apiknya dengan membuat dua assist membuat Beckham menyabet gelar runner up di ajang Ballon d'Or edisi 1999.

Baca juga : Saya Mau Kasih Batik Ini untuk Victoria Beckham...

4. Perseteruan dengan Ferguson, dan Hengkang ke Real Madrid
Hubungan Beckham dan Ferguson mulai merenggang di awal 2000-an setelah dia menikah dengan mantan anggota girlband Spice Girls, Victoria Adams.

Di 2000, Beckham diberi izin untuk tidak latihan demi menjaga anaknya, Brooklyn, yang menderita gastroentritis.

Namun, Ferguson terkejut sekaligus marah ketika dia melihat Victoria berada di London Fashion Week pada malam yang sama ketika Beckham izin latihan.

Fergie, panggilan Ferguson, mengklaim kalau Beckham tentunya bisa datang latihan jika saja Victoria mengawasinya.

Ferguson lalu menjatuhkan denda dua pekan tidak menerima gaji yang jumlahnya 50.000 poundsterling Inggris, atau sekitar Rp 949,4 miliar.

Baca juga : Instagram Stories David Beckham Diambil Alih

Selain itu, Ferguson juga memutuskan untuk tidak memasukkan Beckham dalam skuad ketika United melawan Leeds.

Puncak keretakkan hubungan keduanya terjadi di 15 Februari 2003, ketika United kalah dari Arsenal di Piala FA.

Di ruang ganti, media Inggris melaporkan Ferguson menendang sepatu yang kemudian mengenai mata Beckham, dan membuatnya mendapat jahitan.

Insiden itu berimbas kepada penjualan Beckham ke Real Madrid pada musim panas 2003 dengan banderol 37 juta euro, sekitar Rp 619,4 miliar.

Beckham menjadi pemain Inggris ketiga yang bermain bagi Los Blancos, julukan Real, setelah Laurie Cunningham dan Steve McManaman.

Dia memilih 23 sebagai nomor punggungnya karena nomor tujuh telah dikenakan kapten sekaligus legenda Real, Raul Gonzalez.

Di akhir Agustus 2003, Beckham mengantarkan Real memenangkan Piala Super Spanyol dengan mencetak gol saat Real menang 3-0 kontra Real Mallorca di leg kedua.

Baca juga : David Beckham Hibur dan Semangati Siswa Agen Anti Bullying

Pada 10 Januari 2007, Direktur Olahraga Real Pedrag Mijatovic mengumumkan Real tidak akan memperpanjang kontrak Beckham yang habis di akhir musim 2006-2007.

Sehari berselang, Beckham menyatakan dia bakal bermain di liga AS atau Major League Soccer (MLS) dengan memperkuat Los Angeles Galaxy.

Pernyataan Beckham itu kemudian ditanggapi sang entrenador (pelatih) Fabio Capello pada 13 Januari dengan berkata Beckham bakal menghabiskan musim untuk sekadar berlatih dengan tim.

Presiden Real, Ramon Calderon, bereaksi lebih keras saat menjadi pembicara di Universitas Villanueva di Madrid.

Saat itu, Calderon berkata Beckham ke Hollywood untuk menjadi bintang film di Hollywood. "Staf kami bertindak benar dengan tidak memperpanjang kontraknya," bebernya.

Namun, di Februari, Capello meralat ucapannya, dan berkata bakal memasukkan Beckham ketika Real menghadapi Real Sociedad.

Beckham membayar kepercayaan Capello dengan mencetak gol penyeimbang dari jarak 25 meter, dan membawa Real menang 2-1.

Dia menutup musim 2006-2007 dengan manis ketika mengantarkan Real mendapatkan gelar juara La Liga dengan menang 3-1 kontra Mallorca.

Atas penampilan impresifnya, Real lalu mengumumkan bakal mencoba membatalkan transfer yang dibuat Beckham dengan LA Galaxy.

Bahkan, beberapa pekan sebelum Beckham dijadwalkan berada di Los Angeles, Real mencoba menghubungi pihak klub untuk membeli kepemilikan Beckham kembali, namun gagal.

Baca juga : Ke Semarang, Beckham Ingin Bullying Lenyap dari Sekolah

David Beckham (kanan) dan putranya, Brooklyn.INDEPENDENT David Beckham (kanan) dan putranya, Brooklyn.
5. Petualangan di LA Galaxy dan Milan
Ketika Beckham bergabung bersama Galaxy, media dunia memberitakan kalau kesepakatan itu bernilai 250 juta dolar AS, atau sekitar Rp 3,4 triliun.

Manajemen Beckham menyanggah pemberitaan itu. Dalam konferensi pers, mereka mengumumkan Beckham pindah dengan kontrak 32,5 juta dolar AS, atau Rp 453,4 miliar, selama lima tahun.

Sayang, musim pertamanya bersama Galaxy terbilang tidak lancar. Beckham banyak menghabiskan waktu untuk memulihkan cedera ligamen lutut.

Karena itu di 2008, sempat muncul rumor yang menyatakan Beckham bakal kembali ke liga Eropa.

Apalagi, dia harus mengejar kondisi kebugaran ideal demi persiapan membela tim nasional Inggris saat kualifikasi Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan.

Baca juga : Ke Semarang, Beckham Disuguhi Lumpia dan Wingko Babat

Pada 30 Oktober 2008, AC Milan mengumumkan kalau Beckham bakal bergabung bersama mereka saat 7 Januari 2009.

Beckham lalu diperkenalkan sebagai penggawa baru Rossoneri, sebutan Milan, pada 20 Desember 2008 di kamp latihan Milanello.

Beckham mencatat debut bersama Milan ketika bertandang ke markas AS Roma 11 Januari 2009. Dia bermain selama 89 menit, dan membawa Milan meraih hasil seri 2-2.

Gol pertama Beckham dicetak ketika pasukan Carlo Ancelotti menang 4-1 atas Bologna di 25 Januari 2009.

Penampilan Beckham yang bagus membuat rumor berkembang kalau dia berencana untuk mematenkan statusnya di Milan.

4 Februari, Beckham mengakui kalau dia ingin tinggal di Milan demi menjaga peluangnya di kursi timnas Inggris saat Piala Dunia 2010.

Namun, Milan tidak mampu memenuhi banderol 15 juta dolar AS, sekitar Rp 209,2 miliar, yang diajukan oleh Galaxy.

Ketika Beckham kembali ke Galaxy, dia disambut oleh fans yang tidak suka dengan keinginannya kembali ke Eropa.

Baca juga : David Beckham Ungkap soal Kepemilikan Klub MLS dan Kabar Bawa Ronaldo

Beberapa di antara pendukung Galaxy itu membentangkan spanduk bertuliskan "Pulanglah Penipu" atau "Pemain Paruh Waktu".

Meski dihujat, Beckham masih mampu memberikan kontribusi dengan membawa Galaxy berada di peringkat pertama Wilayah Barat.

Pada final wilayah, dia menjadi pemain kunci Galaxy saat mengandaskan Houston Dinamo dengan skor 2-0.

Sayangnya, di Final MLS, mereka harus takluk daru Real Salt Like via adu penalti 4-5 setelah di waktu normal imbang 1-1.

Selepas musim MLS 2009 berakhir, Beckham mengonfirmasi bakal kembali ke Milan pada Januari 2010.

Dia menjadi salah satu aktor kemenangan Milan atas Genoa dengan skor 5-2 pada 6 Januari 2010.

Di 16 Februari 2010, untuk kali pertama Beckham melawan United setelah dia hengkang pada 2003.

Meski bermain selama 76 menit, Beckham tidak mampu memberikan kemenangan, dan harus takluk 2-3 di San Siro.

Baca juga : Kartu Merah pada Piala Dunia 1998 Jadi Titik Terendah David Beckham

Kemudian di leg kedua pada 10 Maret 2010, Beckham menggantikan Ignazio Abate di menit 64, dan mendapat sambutan meriah dari fans United.

Namun, Il Diavolo, julukan lain Milan, harus mengakui keunggulan United 0-4 sehingga agregat keseluruhan adalah 2-7.

Pada 11 September 2010, Beckham kembali ke Galaxy. Kali ini, klub menginginkan tenaga bintang mereka secara pemuh.

Karena itu, sepanjang Januari sampai Februari 2011, Galaxy hanya mengizinkan Beckham berlatih bersama Hotspur meski klub asal London itu berniat meminjamnya.

Di 20 November 2011, Beckham berhasil mengantarkan Galaxy meraih gelar MLS Cup setelah di final menang tipis 1-0 atas Houston Dynamo.

Beckham kemudian mengulangi pencapaiannya di musim 2012. Berhadapan dengan lawan yang sama, Dynamo, Galaxy menang 3-1.

Di musim ini, Beckham mengumumkan dia bakal hengkang dari Galaxy meski masih mempunyai satu tahun tersisa di kontraknya.

Baca juga : Beckham: Anak Indonesia Mesti Didukung Infrastruktur dan Sistem Baik

6. Paris Saint-Germain dan Keputusan Pensiun
31 Januari 2013, Beckham bergabung dengan Paris Saint-Germain (PSG), dan menandatangani kontrak berdurasi lima bulan.

Seluruh gajinya bakal didonasikan kepada yayasan anak setempat. Debutnya terjadi di 24 Februari 2013 ketika dia masuk di menit 76 melawan Olympique Marseille.

Di 12 Mei 2013, Beckham mendapatkan gelar liga dari negara keempat setelah PSG menundukkan Olympique Lyon 1-0.

Empat hari berselang, Beckham mengumumkan dia bakal pensiun sebagai pemain ketika usianya telah menapak 38 tahun.

Dalam pernyataannya, Beckham berujar kalau dia tidak akan bisa mendapat berbagai prestasi itu tanpa dukungan keluarganya.

"Saya berutang pada Victoria dan anak-anak, serta pengorbanan orangtua yang membuat impian saya menjadi kenyataan," kata Beckham.

Beckham menjalani pertandingan terakhirnya pada 18 Mei 2013 ketika melawan Brest. Kali ini, dia diberi kehormatan untuk menyandang ban kapten.

Beckham berkontribusi atas kemenangan 3-1 PSG dengan memberi assist terhadap gol Blaise Matuidi. Beckham menerima pelukan dari seluruh tim, dan standing ovation dari fans.

Baca juga : Jawaban David Beckham Saat Ditanya soal Diet dan Keseimbangan Hidup

Duta Kehormatan UNICEF David Beckham berfoto bersama Sripun (15) di rumahnya di Semarang, Jawa Tengah, Indonesia, 27 Maret 2018. Sripun diunjuk oleh lingkungannya untuk menjadi agen perubahan dan berpartisipasi dalam program anti-bullying yang diinisiasi UNICEF.dok. UNICEF/Indonesia/Modola Duta Kehormatan UNICEF David Beckham berfoto bersama Sripun (15) di rumahnya di Semarang, Jawa Tengah, Indonesia, 27 Maret 2018. Sripun diunjuk oleh lingkungannya untuk menjadi agen perubahan dan berpartisipasi dalam program anti-bullying yang diinisiasi UNICEF.
7. Karya di Bidang Sosial
Selama masih memperkuat United, Beckham telah menyatakan dukungannya kepada UNICEF. Di Januari 2005, dia diangkat sebagai Duta Kehormatan UNICEF dengan fokus Program Pengembangan Olahraga.

Pada 2012, Beckham bertemu dengan Perdana Menteri Inggris David Cameron, dan menyerukan perlunya aksi untuk menolong anak-anak yang mengalami malnutrisi di seluruh dunia.

Baca juga : Di Acara AIA dan David Beckham, Ada Apresiasi bagi Legenda dan Tulehu

Di 2015, untuk memperingati satu dekade sebagai Duta UNICEF, Beckham meluncurkan 7: The David Beckham UNICEF Fund.

Dia merupakan salah satu pendiri dewan pemimpin Malaria No More. Sebuah organisasi yang bertujuan memerangi malaria.

Terbaru, Beckham mengunjungi Indonesia pada Maret lalu. Dia mengunjungi Semarang, dan bertemu siswa SMP bernama Sri Pundati, atau akrab disapa Sripun.

Baca juga : David Beckham Kirim Pesan Duka di Konser One Love Manchester



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X