Berobat ke Australia, Seorang Nenek asal Papua Niugini Ditahan

Kompas.com - 17/04/2018, 14:05 WIB
Rapia Komonde mengenakan atasan berwarna biru (tengah) bersama keluarganya di pulau Thursday Island sebelum ditahan Australian Border Force. (Aaron Smith/Torres News) Rapia Komonde mengenakan atasan berwarna biru (tengah) bersama keluarganya di pulau Thursday Island sebelum ditahan Australian Border Force. (Aaron Smith/Torres News)

BRISBANE, KOMPAS.com - Seorang nenek asal Papua Niugini, Rapia Komonde, kini ditahan di Brisbane, Queensland, Australia, setelah mendatangi Pulau Saibai untuk mendapatkan perawatan medis.

Rapia dibawa oleh suaminya dari desa terpencil di Papua Niugini ke pusat medis di Pulau Saibai, Selat Torres, pada Februari lalu, karena menderita usus buntu.

Wanita berusia 55 tahun itu lalu diterbangkan ke Thursday Island dan kemudian dirujuk ke Rumah Sakit Cairns. Kemudian, dia malah dimasukkan ke Penampungan Imigrasi Brisbane oleh petugas Satuan Perbatasan Australia (ABF).

Baca juga : Insiden Hiu Gigit Pria Bikin Kompetisi Selancar di Australia Ditunda

Anggota DPR dari wilayah setempat, Warren Entsch mengatakan dalam sejumlah kasus sebelumnya, warga Papua Niugini yang mencari perawatan di Australia kerap menolak kembali ke negaranya.

"Saya masih berusaha memperjelas mengapa dia datang ke Brisbane. Namun saya telah berbicara dengan kantor Menteri Dalam Negeri. Saya sampaikan dengan jelas bahwa ini perlu kita selesaikan," kata Entsch.

"Saya mendengar, dia meminta untuk tetap berada di Cairns karena masih bekas operasi di perutnya. Tampaknya dia khawatir jika pulang lebih awal dan diharuskan kembali bekerja di kebun. Dia merasa tidak sanggup melakukannya," ujarnya.

Rapia Komonde menjelaskan dirinya bukanlah seorang penjahat.

"Saya datang karena alasan medis. Tapi mereka mengirim saya ke Brisbane. Mengapa?" katanya.

"Saya belum pernah pergi ke wilayah selatan sejauh ini. Saya hanya pernah sekali ke Thursday Island sebelumnya," tambahnya.

Baca juga : Warga Australia Diteror Suara Berisik Ribuan Burung

Rapia berasal dari Desa Sigabaduru, yang tercakup dalam Perjanjian Selat Torres. Perjanjian ini memungkinkan warga setempat melakukan perjalanan antara Papua Niugini dan Selat Torres di Australia tanpa paspor.

Perawatan medis sebenarnya tidak termasuk bagian dari perjanjian ini, namun secara umum tidak dipermasalahkan oleh Departemen Kesehatan Queensland dan Departemen Luar Negeri Australia.

Sementara, ABF yang telah dihubungi, belum memberikan tanggapan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Internasional
Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Internasional
Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Internasional
12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

Internasional
Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Internasional
Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Internasional
Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Internasional
Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Internasional
Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Internasional
Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Internasional
Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Internasional
Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Internasional
Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X